Masyarakat

Kanonisasi para paus Yohanes Paulus II dan Yohanes XXIII

Hari ini di Roma, sebuah peristiwa unik dan signifikan sedang berlangsung, pada kesempatan itu lebih dari 800 ribu peziarah dari seluruh dunia tiba di Kota Abadi. Pada hari Kebangkitan Belas Kasih Ilahi, Paus Fransiskus di hadapan ratusan ribu orang percaya di Lapangan Santo Petrus di Vatikan menempatkan dua paus sebagai orang suci: Yohanes XXIII dan Yohanes Paulus II.

Otoritas ibu kota Italia mulai bersiap untuk liburan berskala besar jauh sebelum hari ini. Saat ini, banyak jalan ditutup untuk lalu lintas, langit di atas kota ditutup untuk penerbangan, dan metro beroperasi sepanjang waktu. Keselamatan penduduk dan tamu-tamu di Kota Abadi disediakan oleh ribuan petugas polisi, dan lebih dari 2,5 ribu sukarelawan melakukan organisasi kanonisasi. Pemerintah kota menyediakan lebih dari 4 juta botol air dan 140 ribu buku liturgi. Orang-orang percaya saat ini menonton apa yang terjadi pada 18 layar besar yang dipasang di seluruh kota, dan mereka yang tidak bisa ke Roma menonton upacara di TV, serta online. Editor kami juga mengunjungi acara ini, sebuah laporan foto yang dapat Anda lihat di sini.

Kanonisasi kedua mantan paus itu diadakan setelah kebaktian malam di Basilika Santo Petrus, dan juga di sejumlah gereja lain, di mana umat beriman tidak hanya membaca doa dan mengaku dalam beberapa bahasa, tetapi juga menyembah hadiah-hadiah suci, dan juga mengunjungi pameran barang-barang pribadi para Paus yang dikanonkan.

Keputusan untuk membangun dua pendahulunya di hadapan orang-orang kudus dilakukan oleh Paus Fransiskus saat ini selama Konsili Vatikan. Dia bersikeras pada tanggal upacara, yang sebelumnya dijadwalkan untuk 30 September 2013. Francis menjelaskan bahwa keputusan untuk menjadwal ulang acara ini ditentukan oleh cuaca buruk di musim gugur, yang dapat mencegah ribuan peziarah yang bepergian dari sudut paling terpencil di Bumi untuk tiba di Vatikan.

Untuk kanonisasi, pangkalan selalu diperlukan. Tahun ini tidak terkecuali: sebuah komisi khusus diciptakan untuk mempelajari jalan kehidupan Yohanes XXIII dan Yohanes Paulus II, yang kemudian mengakui bahwa kedua paus benar-benar melakukan mukjizat dan karenanya layak dianggap sebagai orang suci.

Apa yang diingat Yohanes XXII

Mantan Patriark Katolik Venesia Angelo Giuseppe Roncali (Angelo Giuseppe Roncali), yang, ketika naik Takhta Suci, memilih nama Yohanes XXIII, dianggap sebagai paus "transisi", yang terpilih karena kesulitan dalam menemukan penerus Pius XII. Namun, tidak ada yang bisa membayangkan bahwa Paus sementara akan secara radikal mengubah seluruh sistem Katolik. Yohanes XXIII lahir pada tahun 1881 di sebuah keluarga petani yang percaya di provinsi Bergamo. Kepala Gereja Katolik melanggar aturan tak terucapkan para pendahulunya untuk menjaga jarak tertentu dari orang-orang percaya biasa, ia berusaha sekuat tenaga untuk mengadakan dialog penuh dengan umat Katolik dan bahkan mengadakan Konsili Vatikan Kedua, yang dibuka di Roma pada 11 Oktober 1962, untuk memperbarui seluruh lembaga gereja dan berdiskusi. semua aturan keberadaan dan aktivitasnya di dunia. Yohanes XXIII yang pertama kali menyerukan kerja sama semua perwakilan agama Kristen lain, yang secara radikal mengubah nasib Gereja Katolik.

Mukjizat Yohanes XXIII

Perlu dicatat bahwa untuk diperhitungkan di antara orang-orang kudus, Paus harus melakukan dua mukjizat, tetapi kasus Yohanes XXIII dianggap hampir belum pernah terjadi sebelumnya: bagaimanapun juga, paus sebelumnya hanya sekali melakukan mukjizat: pada tahun 1966 ia menyembuhkan seorang biarawati dari penyakit perut yang serius. Sebagai kerabat dari biarawati yang disembuhkan, Caterina Capitani mengenang, dokter menemukan penyakit Suster Katerina ketika dia dalam kondisi kritis. Wanita pendeta Gereja Katolik berusia dua puluh tiga tahun itu tidak berhasil menjalani sekitar 14 operasi dan berada di antara hidup dan mati. Ketika teman-temannya mampir untuk menemui pasien, mereka membawakannya potret Paus Yohanes XXIII.

Dan beberapa hari kemudian biarawati itu bermimpi:
“Saya melihat Paus John berdiri di samping tempat tidur saya dengan jubah kepausannya. Saya melihat wajahnya yang tersenyum, dan dia berkata kepada saya, “Kamu berdoa sama seperti saudara-saudarimu. Sekarang semuanya ada di belakang, semuanya akan baik-baik saja dengan Anda. "

Dan pada saat itulah Suster Katerina bangun dan segera menyadari bahwa dia telah sembuh. Seperti yang diingat oleh saksi mata, biarawati itu mekar di depan matanya, kulitnya berubah. Segera Katerina mengatakan bahwa dia lapar, yang dengan sendirinya mengejutkan dalam penyakit semacam ini. "Paus Yohanes memberi tahu saya bahwa saya sudah sembuh," kata suster itu kepada saudara perempuannya.

Paus Yohanes XXIII wafat pada Juni 1963 dan diakui sebagai Beato Yohanes Paulus II pada 3 September 200. Terlepas dari kenyataan bahwa Paus “tidak memiliki” mukjizat, Paus Fransiskus memutuskan untuk menempatkannya sebagai orang suci karena kontribusinya yang khusus terhadap perkembangan Gereja Katolik.

Apa yang diingat Yohanes Paulus II

Tidak seperti John XXIII, John Paul II (sebelum kepausan Karol Jozef Wojtyla) sebelum ia memimpin Takhta Suci bukanlah sosok yang sangat terkenal. Para Kardinal Vatikan hanya tahu sedikit tentang dia, belum lagi orang-orang percaya, yang agak terkejut dengan pemilihannya dan tidak bisa mengatakan apa-apa tentang Paus yang baru.

Tetapi tak lama paus yang energik itu terpaksa berbicara tentang dirinya sendiri. Ciri khasnya adalah kemampuan untuk menginspirasi orang-orang percaya di luar gereja.

Paus karismatik secara teratur melakukan perjalanan, bertemu orang-orang baru dan mencoba untuk membawa manfaat maksimal ke gereja, di mana ia menerima julukan "Tergesa-gesa-Nya." John Paul II menganjurkan reformasi sosial, dalam kritik penuh terhadap masyarakat konsumen. Paus selalu mengalihkan pandangannya ke masa depan, memberi perhatian besar pada kaum muda. Pada tahun 1984, pada inisiatifnya itulah Italia menjadi tuan rumah Hari Pemuda Sedunia yang pertama.

Paus Yohanes Paulus II wafat pada tanggal 2 April 2005, setelah beberapa dekade menderita rasa sakit yang tak tertahankan akibat luka yang diterimanya selama serangan teroris tahun 1981. Pada jam-jam terakhir kehidupan Paus, orang-orang percaya dari seluruh dunia berdoa untuk jiwanya, dan setelah Paus Yohanes pergi ke dunia lain, umat Katolik menuntut kanonisasi segera.

Perlu dicatat bahwa, sebagai suatu peraturan, sejak kematian kanonisasi dan sampai dianggap suci, rata-rata 50-100 tahun berlalu, sehingga kasus Yohanes Paulus II dapat dengan aman disebut unik dalam sejarah Gereja Katolik.

Mujizat Yohanes Paulus II

Pada catatan Paus ini ada sejumlah mukjizat yang dilakukan oleh dia diperlukan untuk kanonisasi, yang, omong-omong, terjadi setelah kematiannya. Yang pertama terjadi pada tahun 2005, ketika John Paul II menyembuhkan seorang biarawati Perancis dari penyakit Parkinson.

Suster Marie-Simon-Pierre (Marie-Simon-Pierre) mengklaim bahwa ia secara ajaib sembuh dari penyakit yang mengerikan segera setelah ia menulis di atas kertas nama Yohanes Paulus II di atas kertas.

Menurut suster itu, pada 2005 kondisinya semakin memburuk sehingga ia memutuskan untuk meninggalkan gereja untuk beristirahat. Dia membuat keputusan ini dua bulan setelah kematian paus. Ketika Mary mulai menyelesaikan semua formalitas, seorang saudari mendesaknya untuk tidak kehilangan harapan dan menasihatinya untuk menulis di atas kertas nama Yohanes Paulus II di atas kertas, agar ia memberi kekuatan padanya. “Saya tidak ingin menulis apa pun dengannya, karena itu diberikan kepada saya dengan susah payah, terutama ketika seseorang memperhatikan saya. Tapi saya masih menulis. Prasasti itu hampir tidak terbaca, ”kenang suster itu. Tetapi kemudian dia merasa perlu untuk menulis lebih jauh, terkejut mencatat bahwa proses ini tidak lagi membawa ketidaknyamanan padanya, dan bahwa semua surat yang ditampilkan kepadanya dapat dengan mudah dibaca. Di pagi hari, Mary merasa, alih-alih rasa tidak enak dan sakit yang biasa, gelombang kekuatan tertentu. “Tubuhku telah berubah. Dan saya menyadari bahwa saya sudah sembuh. "

Mukjizat kedua terjadi ketika Paus yang sudah mati secara ajaib menyembuhkan seorang wanita dari Kosta Rika yang menderita aneurisma otak.

Tiga tahun lalu, Floribeth Mora Diaz mendengar kata-kata mengerikan dari dokter: dia sakit parah, dan kematiannya hanya masalah waktu. Seorang wanita lumpuh sebagian dirawat di rumah. Dan pada 1 Mei 2011, sebuah majalah dengan foto-foto John Paul II jatuh ke tangannya, gambarnya langsung muncul di depan matanya.

Kebetulan atau tidak, tetapi pada hari ini di Vatikan beatifikasi paus dilakukan. "Floribet, bangun, apa yang kamu lakukan di sini? Mengapa kamu tidak pergi ke dapur bersama suamimu? ”Wanita yang sakit itu bertanya pada penglihatannya. "Dan saya menjawab bahwa sekarang saya merasa hebat, dan saya akan pergi, saya akan pergi," kenang Floribet, dengan percaya diri menyatakan bahwa pada hari berikutnya dia benar-benar sembuh. Dia segera menoleh ke dokter, yang hanya terkejut: wanita itu benar-benar sehat. Hari ini Floribet adalah seorang tamu terhormat tentang kanonisasi paus, kepada siapa ia berutang nyawanya.

Kanonisasi

Upacara khidmat Kenaikan Dua Paus Kudus diadakan oleh pewaris tahta Suci, Francis. Sebuah acara unik juga dihadiri oleh Benediktus XVI, yang turun tahta Takhta Suci tahun lalu. Pada kesempatan perayaan itu, delegasi dari 122 negara, 24 kepala negara dan perwakilan keluarga kerajaan tiba di Roma. Diperkirakan sekitar 2 miliar orang menyaksikan upacara kanonisasi Yohanes Paulus II dan Yohanes XXIII.

Tonton videonya: "SEKILAS JEJAK PAUS YOHANES XXIII" RD JOSEPH SUSANTO untuk KANONISASI (April 2020).

Loading...

Pesan Populer

Kategori Masyarakat, Artikel Berikutnya

Gereja Memorial Kaiser Wilhelm
Jerman

Gereja Memorial Kaiser Wilhelm

Gedekhtniskirche dihancurkan selama perang, tetapi mereka memutuskan untuk tidak menghancurkannya, tetapi untuk menyelamatkannya dalam bentuk reruntuhan. Sekarang gereja menyimpan ingatan tidak hanya Kaiser Wilhelm, tetapi juga bahwa itu tidak boleh diulang ... Gereja Memorial Kaiser-Wilhelm-Gedächtniskirche, foto oleh Simon Baldwin Kaiser-Wilhelm-Gedhechnächtächnech Memorial Church Ini adalah salah satu simbol sejarah Berlin dan gereja favorit penduduk lokal.
Baca Lebih Lanjut
Arena Lanxess
Jerman

Arena Lanxess

Arena Lanxess adalah kompleks olahraga yang menjadi tuan rumah tidak hanya olahraga, tetapi juga berbagai konser. Stadion ini menjadi tuan rumah kejuaraan hoki dunia pada tahun 2001 dan 2010. Lanxess-Arena Lanxess-Arena adalah kompleks olahraga serbaguna yang terbesar di Cologne, dinamai pada 2008.
Baca Lebih Lanjut
GURME-TOUR - ikhtisar pameran makanan Berlin
Jerman

GURME-TOUR - ikhtisar pameran makanan Berlin

Berlin terkenal dengan banyaknya restoran dan tempat makan. Setiap gourmet akan dapat menemukan institusi "untuk mencicipi" - secara harfiah. Bahkan jika mereka tidak berbicara tentang masakan Jerman dengan pidato seperti Perancis atau Italia, itu tidak berarti bahwa orang Jerman tidak suka makan makanan enak atau tidak tahu cara memasak. Dan mereka mencintai dan tahu caranya!
Baca Lebih Lanjut
Museum Romawi-Jerman
Jerman

Museum Romawi-Jerman

Museum Romawi-Jerman akan penasaran dengan mereka yang tertarik pada masa ketika Cologne dan daerah sekitarnya adalah provinsi Kekaisaran Romawi. Museum Romawi-Jerman Museum Romawi-Jerman (Museum Römisch-Germanisches) terletak di sebelah Katedral Cologne. Ini adalah museum arkeologi, koleksi mencakup temuan dari Paleolitik ke Abad Pertengahan awal.
Baca Lebih Lanjut