Roma

Piazza Barberini di Roma

Piazza Barberini adalah landmark di pusat Roma. Nama ini diberikan ke alun-alun yang dinamai setelah genus Romawi kuno Barberini.

Sejarah alun-alun

Pada zaman kuno, situs alun-alun saat ini menampung kuil Dewi dewi, di sebelahnya hari libur populer yang ramai dirayakan untuk menghormati kedatangan musim semi.

Kemudian, pada awal abad ke-16, sebuah alun-alun dibangun di sini dan dinamai dengan nama Kardinal Grimani, pada tahun 1625 itu dinamai dengan nama keluarga bangsawan Milan Sforza. Perkebunan Sforza diakuisisi oleh Maffeo Barberini, paus masa depan Urban VIII (Urbanus PP. VIII), pada tahun 1627 memutuskan untuk membangun palazzo di sini.

Paus Urbanus VIII adalah tokoh terkemuka pada masanya, berpendidikan dan banyak membaca, yang memiliki banyak koleksi buku pada waktu itu, yang akrab dengan Galileo Galilei, yang melindungi seni. Dia adalah penggagas pembangunan banyak bangunan di Roma, dan istana serta alun-alun dimaksudkan untuk mengabadikan keluarganya yang mulia.

Dengan demikian, alun-alun ini mendapatkan namanya pada tahun 1633, ketika Istana Barberini dengan megahnya naik dari sisi selatannya, di atas bukit, dan taman-taman diletakkan di sekeliling alun-alun.

Di pertengahan abad XVII, di bawah kepemimpinan arsitek dan pematung Giovanni Lorenzo Bernini, sebuah teater dengan nama yang sama dibangun di alun-alun. Bangunan ini telah menjadi pusat budaya kota: perwakilan sains dan seni datang ke sini, pertunjukan teater, malam musik, bola diatur, penyair membaca karya mereka. Teater berlangsung sampai 1873, dan kemudian dihancurkan untuk pembangunan Via Barberini.

Namun, dalam sejarah Roma, setelah pembangunan istana, alun-alun dikaitkan dengan upacara sedih seperti identifikasi penduduk mati yang tidak diketahui dari kota. Dari saat pembangunan hingga abad XVIII, sebuah gerobak dengan orang mati tak dikenal melaju pergi dari alun-alun, melewati semua jalan-jalan kota, di mana penduduk dapat mengidentifikasi kerabat mereka.

Menurut rencana Paus VIII Urban, alun-alun itu seharusnya menjadi ansambel yang harmonis dengan Istana Barberini, sehingga Air Mancur dikenal di seluruh dunia - Triton dan Bees, mewakili simbolisme sebuah keluarga kuno dan mulia yang dibangun di atasnya.

  • Lihat juga: kotak paling indah di Roma

Air Mancur Triton

Air Mancur Triton (Fontana del Tritone) dibangun oleh arsitek Bernini pada tahun 1642 atas arahan Pontiff Urban VIII dan akan membuat ansambel dengan Istana Barberini, yang pembangunannya selesai sesaat sebelumnya.

Sebagai batu bangunan, batu travertine lokal, populer di zaman kuno, digunakan, plastik dan mesin luar biasa, memungkinkan Anda untuk melakukan detail miniatur yang paling halus. Dan air dibawa ke air mancur dari saluran air Romawi kuno Aqua Felice (Acqua Felice) yang dipulihkan.

Air mancur itu berbeda dari semua yang dibangun sebelumnya di Roma dan oleh Bernini sendiri. Kelompok patung muncul sebagai ilustrasi untuk sebuah fragmen puisi Ovid "Metamorphoses", yang menggambarkan putra dewa Poseidon dan dewa sungai Amphitrite, pahlawan Triton, meniupkan air dari wastafel.
Seluruh kelompok pahatan adalah non-tradisional, sang master menolak gambar mangkuk klasik yang diletakkan di atas satu sama lain.

Air mancur mewakili arah baru dalam seni - barok. Semua elemen dari kelompok patung memiliki bentuk yang kompleks, penulis dengan terampil menyampaikan pergerakan para pahlawan komposisi, dinamika aliran air.

Dasar kelompok patung adalah 4 lumba-lumba berdiri di atas kepala mereka dengan mulut terbuka dan mengangkat ekor melengkung. Gambar dewa laut Triton berdiri di atas cangkang terbuka besar yang didukung oleh ekor lumba-lumba. Setengah ikan setengah manusia dengan ekor yang kuat bertumpu di wastafel memegang cangkang tanduk lain di tangannya dan seolah-olah melemparkan aliran air yang kuat melalui itu jatuh ke air mancur.

Selama konstruksi, jet itu tinggi dan menciptakan kebisingan yang signifikan di daerah itu, sehingga air mancur itu disebut Roaring Triton.

Penduduk sangat menyukai air mancur, karena mereka menganggap air di dalamnya sebagai hadiah dewa laut, dan karena itu memiliki sifat magis: air harus memberikan kedamaian dan harmoni.

Lebah di lengan Barberini

Di antara elemen-elemen ansambel pahatan di tengah adalah tiara Paus dan lambang genus Barberini dengan tiga lebah duduk di atasnya. Detail yang menarik dari lambang genus adalah lebah, melambangkan cinta perwakilan keluarga ini untuk pekerjaan dan keluarga, serta menyanyikan bakat dan keterampilan tanpa pamrih seseorang.

Munculnya lebah di lambang genus Barberini dikaitkan dengan legenda kuno. Keluarga kuno dikenal di Florence sejak abad XI sebagai orang kaya dan dekat dengan lingkaran penguasa. Ketika pewaris jatuh sakit dalam keluarga, semua dokter terkenal bertemu, tetapi tidak bisa membantunya. Secara kebetulan, seorang pria miskin yang mengumpulkan madu liar dari lebah liar mengetahui tentang kesedihan ini dan, dengan menggunakan racun lebah dan ramuan herbal untuk madu, menyembuhkan pasien. Begitu anak itu membaik, pengumpul madu menghilang tanpa menyebutkan namanya dan tanpa membutuhkan hadiah. Sebagai rasa terima kasih, keputusan telah dibuat sejak saat itu untuk menempatkan seekor lebah di lambang keluarga - simbol kerja dan penyembuhan.

Paus Urban tidak menemukan cukup untuk menyelesaikan ansambel arsitektur dari alun-alun satu air mancur, dan ia memerintahkan Bernini air mancur lain. Jadi Air Mancur Lebah muncul.

Air Mancur Lebah

Air Mancur Lebah (Fontana delle Api) muncul dua tahun setelah Air Mancur Triton, pada tahun 1644, tetapi terletak tidak di tengah, tetapi di sudut alun-alun, dan di awal Via Felice, dan pada tahun 1800 dipindahkan ke sudut Via Vittorio Veneto dan Via di San Basilio. Penulis, tentu saja, Bernini, favorit Urban VIII.

Air mancur yang ringan dan elegan ini dibuat dalam bentuk cangkang terbuka kecil, di dasar tempat tiga lebah duduk, mengisinya dengan air murni.

Air dari air mancur mengalir ke bagian bawah bak cuci. Nama Paus Urban VIII tertulis di bagian atas cangkang. Sebagai dasar untuk kelompok pahatan, penulis memilih batu sederhana yang tidak diproses, yang menciptakan kontras dengan karya ahli kerajinan tangan yang terampil saat membuat kerang dan patung-patung lebah.

Prasasti itu termasuk bait tulisan tangan Urban VIII (pelindung Bernini), yang menunjukkan bahwa pada saat itu merupakan tahun ke-22 masa pemerintahannya.

  • Fakta menarik: tanggal pada akhirnya harus diperbaiki, karena ayah meninggal 8 hari sebelum berakhirnya tahun ke-22 setelah pemilihannya - unit diambil dari angka aslinya XXII.

Miniatur dan Air Mancur Lebah asli merayakan karya lebah dan bantuannya bagi manusia dan merupakan elemen ideologis penting dari alun-alun.
Air mancur dikelilingi oleh pohon-pohon terbang, para wisatawan bersantai dan minum air bersih dari air mancur di bawah naungannya, dan legenda luar biasa dari rumah Barberini memberikan ruang untuk refleksi pada kehidupan manusia.

Bagaimana menuju ke sana

Piazza Barberini dapat dicapai dengan metro (jalur A). Tepat di bawah alun-alun adalah Stasiun Barberini, dan lima menit berjalan kaki ke tempat-tempat terkenal - Air Mancur Trevi dan Tangga Spanyol.

Tonton videonya: Quattro Fontane, Piazza Barberini, Via Veneto, Rome, november 2017 (Januari 2020).

Loading...

Pesan Populer

Kategori Roma, Artikel Berikutnya

Cara menyewa hostel murah di Venesia
Hotel di Venesia

Cara menyewa hostel murah di Venesia

Sebelum perjalanan ke Venesia, ada baiknya mempertimbangkan bahwa bagi seorang turis ini adalah kota paling mahal di Italia. Bagaimana cara menghabiskan malam murah di Venesia? Pemesanan tempat tidur di hostel adalah alternatif yang bagus untuk hotel dan apartemen tradisional. Biaya menginap di hostel di Venesia berkisar antara 25 hingga 45 euro per hari per orang.
Baca Lebih Lanjut
Hotel bintang 5 terbaik di pusat Venesia
Hotel di Venesia

Hotel bintang 5 terbaik di pusat Venesia

Di pusat bersejarah Venesia tidak ada begitu banyak hotel bintang 5 yang bagus, dan jika Anda memperhitungkan bahkan peringkat, ulasan wisatawan, dan pengalaman pribadi saya, maka Anda harus memilih dari tidak lebih dari selusin pilihan. Biaya rata-rata hotel bintang 5 di Venesia ada di wilayah ini dari 500 hingga 800 euro per hari. Dalam artikel ini, kami akan mempertimbangkan harga yang lebih terjangkau dan pilihan akomodasi yang lebih mahal.
Baca Lebih Lanjut
Pilih hotel terbaik di Lido di Jesolo 3 4 bintang
Hotel di Venesia

Pilih hotel terbaik di Lido di Jesolo 3 4 bintang

Hari ini kita akan memilih hotel terbaik di Lido di Jesolo - kawasan resor elit di Italia, yang terletak 16 kilometer dari Venesia, di pantai Adriatik. Resor ini populer di kalangan orang Italia dan turis dari Eropa. Jika Anda memesan hotel di kota Lido di Jesolo, Anda mendapatkan: pantai berpasir panjang dengan tingkat kenyamanan tinggi, membentang sejauh 14 kilometer; lembut gelombang murni hangat dari Laut Adriatik; udara penyembuhan lorong pinus yang teduh; berbagai penawaran untuk berbagai jenis rekreasi (wisata pemuda, liburan keluarga, kegiatan di luar ruangan, dll.
Baca Lebih Lanjut