Pernikahan di Italia

Perjalanan bulan madu ke Roma di musim panas - apa yang harus dilihat, di mana mengambil foto?

Fotografer pernikahan Italia Arthur Yakutsevich berbicara tentang berjalan-jalan di pemandangan Roma dengan kekasih Sandy dan David.

Hari ini saya ingin menyampaikan kepada Anda kisah penuh warna dengan banyak foto Sandy dan David. Musim panas ini, mereka tiba di ibukota Italia dari Toronto sebulan sebelum pernikahan mereka, yang mereka rencanakan untuk mainkan di kota asal mereka. Dan ini tidak mengherankan, karena dalam beberapa tahun terakhir, pengantin baru di masa depan semakin berbulan madu sebelum acara khusyuk. Hal ini memungkinkan mereka untuk mendapatkan banyak tayangan baru dan melarikan diri dari hiruk-pikuk yang terkait dengan organisasi perayaan yang akan datang. Sebagai seorang fotografer profesional, saya membuat pemotretan yang bagus untuk mereka di Roma. Foto-foto perjalanan pra-pernikahan akan menjadi dekorasi yang luar biasa untuk album foto keluarga Sandy dan David.

Setiap orang yang melakukan perjalanan mengajukan pertanyaan: "Kota mana yang harus dipilih?" Ada begitu banyak tempat indah di planet ini. Tapi, percayalah, memilih Roma untuk perjalanan Anda, Anda tidak akan menyesalinya. Setelah tiba di kota ini, saya jatuh cinta padanya dan tinggal di sini untuk waktu yang lama. Dan bukan hanya masakannya yang lezat, yang saya anggap salah satu yang terbaik di dunia. Dan tidak hanya jumlah atraksi unik yang tak terbatas. Dan bahkan dalam kebaikan dan menyambut Italia sendiri. Dan, mungkin, dalam suasana unik kota yang menakjubkan ini. Dialah yang mampu memenangkan hatiku dan jutaan hati lainnya.

Roma sangat luar biasa. Dan sebagian besar turis yang bepergian di Italia, harus memasukkannya dalam rute mereka. Tapi jangan lupakan puluhan kota Italia lainnya, seperti Milan, Florence, Verona, dan Venesia. Mereka layak mendapat perhatian tidak kurang dari ibukota Italia yang indah.

Banyak dari kita sering terbatas waktu dan uang. Maka mereka mencoba melakukan perjalanan "dengan cepat di Eropa" dengan mengunjungi banyak kota dalam seminggu. Cobalah untuk tidak menyerah pada godaan seperti itu. Lagi pula, masing-masing kota memiliki sejarahnya sendiri, atraksi, suasana yang unik dan beberapa fitur. Setelah menghabiskan cukup waktu di "Kota Abadi" Anda tidak bisa tidak menyerah pada pesona.


Wisatawan yang datang dari yang lebih muda dan modern akan merasakan kontrasnya. Itulah tepatnya Toronto, penduduk asli Sandy dan David. Total sejarahnya hanya sekitar tiga ratus tahun, sangat sedikit dibandingkan dengan Roma, yang sejarahnya dimulai 700 tahun sebelum era kita. Oleh karena itu, calon pengantin baru dan calon orang tua mereka melakukan perjalanan sehingga mereka juga berkesempatan untuk menghargai perbedaan.

Pertemuan pertama

Tempat untuk pertemuan pertama dan berkenalan dengan pengantin baru di masa depan, saya memilih Tangga Spanyol. Pasangan cinta tertarik pada atraksi Italia yang terkenal ini seolah-olah oleh magnet. Duduk di tangga, mereka suka bermimpi masa depan yang bahagia dan menyaksikan bagaimana senja turun di kota. Dan berapa banyak tawaran tangan dan hati yang dilihat oleh tempat ini!


Spanish Steps telah diakui sebagai tangga paling indah di Eropa. Dibangun lebih dari tiga abad yang lalu, masih mengesankan dengan arsitektur dan dimensi yang agak besar. Keunikannya juga terletak pada kenyataan bahwa semua langkahnya menekuk dengan aneh, sekarang menyempit, lalu melebar. Setiap orang yang memutuskan untuk mendaki bukit Pincho harus mengatasi semua 138 langkah. Dan ini mungkin tidak sesederhana seperti yang terlihat pada pandangan pertama. Tetapi mereka yang mengatasi semua kesulitan dan mencapai puncak akan dapat sepenuhnya menikmati pemandangan kota yang menakjubkan.

Langkah Spanyol dicintai tidak hanya oleh wisatawan. Penikmat mode juga tidak melewati tengara terkenal, kadang-kadang memegang koleksi koleksi baru mereka di atasnya. Selama pertunjukan seperti itu, tangga sepenuhnya dimodifikasi, berubah menjadi karya seni yang fantastis.

Bertemu di tangga, kami menuju ke Air Mancur Trevi untuk berjalan-jalan sedikit, saling mengenal satu sama lain dan menjelaskan rencana pemotretan selama dua hari ke depan. Berkomunikasi dengan saya, Sandy dan David juga tidak melewatkan kesempatan untuk melihat lebih dekat ke air mancur yang terkenal dan bahkan melakukan salah satu ritual wajib yang dilakukan semua wisatawan - melempar koin.

Meskipun usianya relatif kecil, keunikan sumber air ini tidak bisa dipungkiri. Secara lahiriah, ia tampak seperti adegan besar, dengan dewa laut dalam peran judul. Neptunus bergegas dengan keretanya, yang dimanfaatkan oleh kuda laut dan kadal air yang hebat. Namun, Neptunus bukan satu-satunya karakter di landmark Romawi ini. Di antara patung-patung air mancur, orang dapat melihat patung-patung dewi Kesehatan dan Kelimpahan, yang melambangkan kemakmuran Roma. Arsitek tidak melupakan gadis itu, yang menurut legenda, menunjukkan jalan ke sumbernya.

Sekali waktu, bahkan selama masa pemerintahan Agrippa, di ibukota Kekaisaran Romawi, ada kebutuhan untuk sumber daya tambahan air minum. Untuk mengatasi masalah ini, legiuner terbaik dikirim mencari kelembaban yang memberi kehidupan. Namun, gagal untuk waktu yang sangat lama gagal. Dan kemudian suatu hari, ketika para prajurit akan pulang dengan tangan kosong, seorang gadis muncul secara misterius kepada mereka dan membawa mereka ke mata air bersih. Mata air itu terletak 20 kilometer dari ibukota.

Dari dia itulah, menurut saluran air kuno yang dibangun sebelum zaman kita, air masih jatuh ke Roma. Untuk menghormati perawan mitos, nama juga diberikan kepada sumbernya - Aqua Virgo, yang berarti Virgo Water. Menurut legenda, air dari sumber khusus ini mampu memberikan cinta dan kesehatan. Di Kekaisaran Romawi, semua saluran air harus diakhiri dengan air mancur. Dan Air Mancur Trevi yang melengkapi saluran air Aqua Virgo.

Dengan demikian, air di air mancur dianggap bahagia. Menurut ritual kuno, orang yang mendekatinya harus melemparkan tiga koin kepadanya dengan tangan kanan di atas bahu kirinya. Koin pertama berkontribusi pada kembalinya Roma, yang kedua - perolehan cinta, dan koin ketiga menjanjikan bahwa Anda akan memasuki pernikahan dengan cinta yang baru Anda temukan. Di sisi kanan mahakarya antik ini, Anda dapat menggunakan apa yang disebut tabung kekasih, bagi mereka yang telah bertemu jodoh mereka. Minum air dari tabung pada saat yang sama, Anda akan membuat pernikahan Anda tidak bisa dihancurkan.

Terlepas dari kenyataan bahwa semua kisah ini termasuk dalam kategori legenda perkotaan, setidaknya satu ritual dicoba oleh semua orang yang datang ke sumber magis. Hari ini, hingga dua ribu euro diekstraksi dari air mancur setiap hari. Dana yang terkumpul dikirim ke dana amal. Dan, mungkin, bagi seseorang uang ini akan berubah menjadi keajaiban nyata.

Fotosesi (hari pertama)

Saya memutuskan untuk menghabiskan hari pertama pemotretan dengan pemandangan Romawi yang tidak terlalu standar.

Museum Toko Merek Pinocchio di Roma

Kita semua tahu dan mencintai sejak kecil pahlawan dari dongeng "Kunci Emas" Pinokio. Penulis besar Rusia A.N. Tolstoy menulis kisah anak-anak favorit ini. Tetapi apakah semua orang tahu bahwa untuk pertama kalinya kisah seorang anak laki-laki yang hidungnya memanjang ketika dia mulai berbohong, lahir pada tahun 1883. Penulis dongeng bernama Pinocchio adalah Carlo Collodi, seorang penulis Italia terkenal.
Nama bocah nakal kayu itu berasal dari kata Latin pinea, yang berarti pinus. Lagipula, menurut dongeng Pinocchio terbuat dari kayu pinus. Tujuan utama dalam kehidupan Pinokio adalah menjadi anak laki-laki yang hidup. Apa yang terjadi setelah sejumlah besar petualangan berbeda di mana orang iseng kecil ini selalu berhasil masuk. Bagaimanapun, ini adalah dongeng, dan dongeng harus memiliki akhir yang bahagia.


Suatu ketika seorang Italia masuk ke sebuah villa yang terletak di kota Collodi. Di sanalah, menurut legenda, Pinokio kayu direncanakan dari kayu. Pada abad ke-17, vila diberi status monumen arsitektur nasional. Hampir tidak ada yang merawat gedung, dan secara bertahap jatuh ke penurunan yang lebih besar di bawah pengaruh unsur-unsur kejam.
Dan di sanalah Federico Bertol mendapat ide untuk membuka Museum Pinoccio. Lagipula, Pinocchio adalah karakter favorit dalam dongeng oleh Federico kecil. Teladannya tentang mimpi menjadi kenyataan membantu pekerja pedesaan sederhana untuk menjadi orang kaya.
Tidak segera, tetapi dia melakukannya. Dan bahkan lebih baik dari yang dia inginkan. Tetapi pada mulanya hanya butuh lima juta euro untuk mengembalikan atap dan fasad. Namun berkat kegigihan F. Bertola, hari ini Villa Ada, yang terletak di taman kota, dengan gembira bertemu semua orang yang ingin menyentuh dongeng.
Di museum itu sendiri, tawa anak-anak hampir tidak pernah surut, suasana liburan berkuasa dan, tentu saja, baunya dari kayu. Dan di sekitar, di mana tidak melihat - boneka dan boneka lagi. Dan ini bukan hanya Pinocchio dan Pinocchio, tetapi juga teman-teman mereka: badut harlequin, pierrot sedih, marquise mewah, malvon berambut biru dan banyak lainnya. Interiornya berupa lemari papa Carlo. Bahkan ada kanvas di mana pintu terlarang disembunyikan.
Selain boneka kayu, Anda dapat melihat mainan tua lainnya di museum. Bahan dari mana mereka dibuat adalah yang paling beragam. Misalnya, bisa berupa komposit dan porselen. Juga disajikan sampel boneka mekanis lama yang terbuat dari kayu dengan wajah porselen.
Setiap orang dewasa dalam jiwa tetap seorang anak. Dan Sandy dan David tidak terkecuali. Mereka dan juga orang tua mereka menikmati menyentuh dunia ajaib boneka.

Blue Ice - surga Romawi bagi pecinta es krim

Dari percakapan dengan sepasang kekasih, saya menemukan bahwa Sandy tidak acuh pada es krim - gelato Italia, dan ini benar - benar bertepatan dengan hasrat saya akan hidangan Italia yang dingin. Karena itu, saya hanya diwajibkan untuk memperkenalkan para tamu di ibukota dengan yang terbaik, menurut pendapat saya, bahan baku Italia. Meskipun masing-masing ibu pertiwi Roma layak mendapat perhatian dari gigi manisnya. Dengan mengunjungi salah satu dari mereka, Anda cenderung berubah pikiran tentang rasa es krim yang ideal.


Di jaringan Blue Ice, Anda akan ditawari es krim terbaik di Roma dengan harga terbaik. Tidak hanya pendatang baru, tetapi juga penduduk asli ibukota setuju dengan fakta ini. Itulah sebabnya selalu ada banyak orang yang ingin mendinginkan diri di Blue Ice. Dan ada sejumlah besar rasa: stroberi, pisang, mangga, persik, moka, tiramisu, cokelat, creme brulee, kelapa, pistachio, wafel, kue, vanila, dan banyak lagi.

Pilih favorit Anda atau coba sesuatu yang baru, semua orang memutuskan sendiri. Bisa berupa tanduk yang ditaburi kacang, cokelat, dan nasi kembung, atau gelas besar dengan bola-bola penuh warna. Jumlah bola di bagian Anda hanya bergantung pada kemampuan fisik tubuh Anda. Sedikit tip: Anda harus memperhatikan versi klasik dengan pistachio dan Nutella.

Fotosesi (hari kedua)

Pada hari kedua, kami merencanakan bagian utama (lebih klasik) dari pemotretan. Dia dipanggil untuk mengkonsolidasikan kesan bulan madu. Selain itu, kami menggabungkan pemotretan dengan berjalan-jalan di sekitar Roma dan mengunjungi beberapa pemandangan menarik. Jadi mari kita mulai.

Villa Borghese

Mereka yang setidaknya kadang-kadang mengintip blog saya mungkin sudah melihat laporan foto saya dari taman lanskap Villa Borghese yang indah. Taman besar ini dibuat dengan cara tradisional Inggris. Atraksi utamanya adalah Galeri Borghese, kebun binatang, hippodrome, dan berbagai museum. Ini adalah taman umum terbesar ketiga di Roma, menempati sekitar 80 hektar.
Karena itu, jika Anda tidak memiliki keinginan untuk berkenalan dengan pemandangan atau karya seni, Anda bisa berjalan dan menikmati alam. Untuk pengantin baru di masa depan, lelah mempersiapkan pernikahan dan hiruk pikuk kota besar, ini hampir merupakan tempat yang ideal.

Bagi mereka yang memutuskan untuk tinggal bersama kami, saya sarankan melihat foto-foto baru saya dari jalan-jalan di sekitar Villa Borghese. Kami tiba di taman pada sore hari Jumat, tetapi itu sama dengan "jam sibuk" bagi pecinta alam. Dan, tentu saja, di taman, selain kami, ada beberapa ribu yang ingin bersantai dan menikmati pemandangan. Karena itu, kami harus berusaha untuk mencapai hasil yang baik. Untuk melakukan ini, kami menemukan sudut paling terpencil di taman yang indah ini.


Saya tidak bisa mengabaikan pinus Italia. Bagaimanapun, salah satu dari pohon-pohon ini berada di jantung anak laki-laki kayu yang kita kenal sebagai Pinocchio atau Pinocchio.

Colosseum

Tidak ada satu kunjungan ke Roma dan, tentu saja, pemotretan dapat dilakukan tanpa kunjungan ke simbol Italia - Colosseum. Itu juga seperti Menara Eiffel - simbol Prancis, dan Kremlin - simbol Rusia. Nama amfiteater kuno berasal dari kata Latin "colosseum", yang berarti "kolosal" dalam terjemahan.

Konstruksi megah ini dibangun dalam 8 tahun dari 72 hingga 80 tahun di zaman kita. Dinding dibangun dari balok-balok besar dan diikat bersama oleh kurung baja besar. Arena menampung hingga 3.000 gladiator dan 50.000 penonton. Pertempuran gladiator terjadi di arena Colosseum selama lebih dari tiga abad.

Pada Abad Pertengahan, Colosseum kehilangan sekitar dua pertiga dari ukuran aslinya. Beberapa batu dicuri untuk konstruksi lain, yang lain menderita gempa bumi yang kuat. Hanya bangunan pendukung yang bertahan hingga hari ini, dan sebagian besar patung dan dekorasi dihancurkan oleh waktu atau orang barbar. Namun, terlepas dari ini, Colosseum terus senang dengan kemegahannya. Dan pada 2007, ia bahkan masuk dalam daftar tujuh keajaiban dunia yang baru.

Sebagai seorang fotografer profesional, saya mencoba memberikan pendekatan individual untuk setiap pasangan. Tetapi kadang-kadang (terima kasih Tuhan, tidak sering) saya harus mengulang sendiri. Anda sudah bisa melihat foto serupa di laporan foto pada bulan madu Valentina dan Oleg dan pernikahan di Roma Elena dan Denis.
Untuk foto di latar belakang Coliseum, kami memilih situs yang terletak agak jauh darinya. Dan ini tidak mengherankan, karena Anda jangan lupa bahwa Colosseum sangat besar. Dan jika kita, seperti kebanyakan turis, datang lebih dekat, kita tidak bisa melihat kehebatan amfiteater ini.

Kuartal Yahudi

Setelah kami memutuskan untuk berjalan di sepanjang kawasan Yahudi, yang terletak di dekat Coliseum. Diaspora Yahudi di Roma dianggap sebagai salah satu yang tertua. Dan tempat Yahudi disebut - ghetto. Agaknya kata "ghetto" berasal dari kata Kasdim "geth", yang berarti "isolasi".

Pada abad ke-14, ketika orang-orang Yahudi dari tanah Spanyol diusir dari tempat tinggal mereka, mereka diizinkan untuk tinggal di tanah Italia. Termasuk di Roma. Untuk tujuan ini, sebidang tanah khusus dialokasikan untuk pendatang baru dan orang Yahudi asli Roma. Wilayah kediaman mereka dikelilingi oleh dinding dengan gerbang yang ditutup setelah senja hingga fajar. Selain itu, semua penghuni ghetto harus mengenakan tanda khusus. Isolasi ini berlangsung hingga pertengahan abad ke-19, ketika setelah revolusi, diaspora Yahudi dapat menetap di seluruh Roma.

Pada akhir abad ke-19, perempat Yahudi jatuh ke dalam rencana rekonstruksi kota. Dan kemudian sebagian besar bangunan dihancurkan, dan labirin jalan-jalan sempit berubah menjadi tiga jalan lebar. Dan hari ini ghetto Yahudi adalah tempat yang cukup indah. Bahkan di beberapa tempat diawetkan jalan-jalan sempit beraspal dengan batu, halaman nyaman dan restoran kecil. Orang Italia yang kaya raya bahkan memperkenalkan mode untuk real estat di kawasan Yahudi.

Meskipun suasana ghetto Yahudi terhapus dari waktu ke waktu, Anda masih dapat menikmati sepotong asli Roma sambil berjalan di sekitar blok. Lagipula, itu mencampur Italia dengan Yahudi, Alkitabiah dengan Bohemia, dan sejarah dengan modernitas.

Roma malam

Jika Anda ingat, kami mulai berjalan setelah makan malam. Karena itu, kami harus menyelesaikannya di malam hari. Tapi untungnya bagian pemotretan menjadi malam. Dan pemotretan malam layak mendapat perhatian khusus. Kota-kota Eropa benar-benar berubah pada sore hari. Dan waktu selama jam pertama setelah matahari terbenam hanya dibuat untuk foto keren. Bagaimanapun, langit masih mempertahankan warnanya, dan lampu jalan sudah memberikan cahaya hangat yang menyebar.

Korsel

Jadi, perlahan-lahan berjalan-jalan di kota malam, kami mencapai tempat lain yang menarik di Roma, korsel anak-anak. Lebih tepatnya, ini bukan korsel biasa. Bagaimanapun, usianya adalah 125 tahun. Bayangkan saja: ia diciptakan pada abad ke-19 dan, tentu saja, sangat berbeda dari rekan-rekan modernnya.

Sandy dan David dengan senang hati mendukung ide saya untuk sekali lagi terjun ke masa kecil. Dengan antusiasme kami, kami sangat menyenangkan kasir hitam. Setelah cukup menikmati komidi putar, dan kami mungkin mengendarai selama setengah jam, diputuskan untuk berjalan-jalan ke kastil Malaikat Suci.

Castle of the Holy Angel

Castle of the Holy Angel adalah salah satu atraksi yang bisa dilestarikan hampir dalam penampilan aslinya. Dan ini terlepas dari waktu yang tak terhindarkan dan serangan terus-menerus dari para penakluk.
Pembangunan kastil berlangsung dari 130 hingga 139 tahun di zaman kita. Dan tujuan asli bangunan ini adalah untuk menyimpan sisa-sisa orang kerajaan dan anggota keluarga mereka. Makam itu didirikan di luar kota di tepi Sungai Tiber. Dan agar tidak harus menyeberangi sungai yang bergolak setiap kali, sebuah jembatan bernama Elio didirikan. Makam itu terus menjalankan fungsinya hingga tahun 217.

Karena bangunan megah didirikan di luar Roma, kemudian kepentingan strategisnya menjadi jauh lebih penting daripada fungsi makam. Sudah di abad ke-3, untuk melindungi kota dari serangan barbar, tembok benteng tinggi didirikan di sekitar makam. Dia akhirnya mengubah makam menjadi benteng yang tak tertembus.

Pada akhir abad ke-4, kesulitan terus bergulir di Roma. Salah satunya adalah epidemi wabah terkuat. Orang tidak bisa mengatasinya sendiri. Kota itu berada di ambang kepunahan. Dan kemudian paus memutuskan untuk pergi melalui prosesi melalui seluruh kota. Pada saat iring-iringan melewati jembatan Elio, malaikat agung Michael turun ke orang yang setia, turun ke atap kastil. Ini dilihat sebagai manifestasi dari rahmat Tuhan. Dan, yang mengejutkan, hama setelah itu benar-benar berhenti.

Tidak heran yang lain. Setelah penampakan malaikat, kastil memperoleh namanya, yang bertahan sampai hari ini. Selain itu, tidak hanya menjadi bagian penting dari pertahanan Roma, tetapi juga tempat ziarah. Perubahan yang mengesankan mulai terjadi di dalam. Di makam, sebelum ini suram dan tidak nyaman, mulai membangun kamar mewah. Mereka dihadapkan dengan marmer berlapis emas. Di sanalah mereka menemukan tempat perlindungan sementara paus selama pengepungan yang berkepanjangan.

Selanjutnya, sel penjara mulai muncul di ruang bawah tanah kastil. Mereka berisi "penjahat yang sangat berbahaya." Giordano Bruno, Galileo Galilei dan cendekiawan lain, penyair atau seniman yang tidak setuju dengan urutan hal-hal saat ini berhasil berkunjung ke sana. Di ruang bawah tanah kastil St Angel, bahkan Count Cagliostro yang terkenal mengunjungi.

Saat ini, kastil tersebut adalah monumen arsitektur dan Museum Nasional. Dan para tahanan tidak lagi merana di dalamnya, menunggu kematian mereka, dan para paus tidak hidup, bersembunyi dari perang. Pameran dan pameran sering diadakan di lorong-lorong kastil. Jembatan Elio sangat dekat dengan Jembatan Charles yang terkenal di Praha. Dan dari jembatan itulah pemandangan kastil yang paling indah terbuka.
Kami tidak dapat mengabaikan landmark arsitektur ini. Apalagi ternyata ini adalah tempat favorit di Roma untuk David.

Lapangan dan Katedral St. Peter

Untuk menyelesaikan pemotretan dua hari di Roma ini, diputuskan di Lapangan St. Peter, yang menawarkan pemandangan indah dari katedral eponim.

Memasuki alun-alun, kami jatuh ke lengan dua sayap dari Colonnade yang terkenal jahat, di mana setengah lingkaran menyimpang di sisi yang berlawanan dan lagi-lagi mencoba menghubungkan kolom putih besar di dekat kuil. Bentuk oval kotak menciptakan ilusi mobilitas. Dan sudut bervariasi tergantung pada sudut pandang. Keunikan Colonnade adalah fakta bahwa sisi luarnya menunjukkan perbatasan Kota Vatikan.

Di tengah alun-alun ada obelisk. Itu terbuat dari granit merah dan mencapai ketinggian 42 meter. Itu dibawa kembali pada abad ke-1 dari Mesir atas perintah Caligula, dan dipasang di alun-alun pada akhir abad ke-16. Ada juga dua air mancur di alun-alun, yang dibuat oleh tiga penulis berbeda.
Daya tarik utama Lapangan Santo Petrus adalah gereja paling menakjubkan di dunia Kristen - Basilika Santo Petrus.

Pembangunannya berlangsung lebih dari seratus tahun. Selama waktu ini, 18 ayah berhasil berubah. Katedral itu ditahbiskan pada November 1626. Luas katedral adalah 44 ribu meter persegi. Dan luasnya dapat dinilai dengan tanda di lantai marmer di tengah gereja. Mereka menunjukkan ukuran candi Kristen terbesar lainnya.
Banyak yang mencoba menggambarkan kehebatan Basilika Santo Petrus di atas kertas. Tetapi ini tidak dapat dibandingkan dengan rasa hormat yang muncul pada mereka yang memandang bait suci hidup dengan mata kepala sendiri.

Tonton videonya: Perfume The Story of a Murderer 2006 (Januari 2020).

Loading...

Pesan Populer

Kategori Pernikahan di Italia, Artikel Berikutnya

Perjalanan bulan madu ke Roma di musim panas - apa yang harus dilihat, di mana mengambil foto?
Pernikahan di Italia

Perjalanan bulan madu ke Roma di musim panas - apa yang harus dilihat, di mana mengambil foto?

Fotografer pernikahan Italia Arthur Yakutsevich berbicara tentang berjalan-jalan di pemandangan Roma dengan kekasih Sandy dan David. Hari ini saya ingin menyampaikan kepada Anda kisah penuh warna dengan banyak foto Sandy dan David. Musim panas ini, mereka tiba di ibukota Italia dari Toronto sebulan sebelum pernikahan mereka, yang mereka rencanakan untuk mainkan di kota asal mereka.
Baca Lebih Lanjut
Bagaimana cara menikah dengan orang Italia
Pernikahan di Italia

Bagaimana cara menikah dengan orang Italia

Alexander Sergeyevich Pushkin menulis: "Segala usia tunduk pada cinta." Saya ingat kutipan ini dari tahun-tahun sekolah saya dan selalu setuju dengan pernyataan penyair hebat itu. Seiring waktu, saya juga menyadari bahwa cinta itu tunduk dan semua batasan. Saya adalah warga negara Republik Belarus, dan cinta dan perkawinan mengambil alih saya di Italia. Mengapa italia
Baca Lebih Lanjut
Pernikahan Italia di provinsi Ravenna
Pernikahan di Italia

Pernikahan Italia di provinsi Ravenna

Hari ini kami akan memberi tahu Anda tentang pernikahan Italia klasik. Nicola dan Christiana menikah di kota Faenza, di provinsi Ravenna (di Ravenna), yang terletak sekitar 50 kilometer tenggara Bologna. Kota kecil dengan populasi sekitar 57 ribu orang ini terkenal dengan produk-produk keramiknya dan karena memberi nama untuk faience.
Baca Lebih Lanjut
Pemotretan pernikahan yang menyenangkan di Roma
Pernikahan di Italia

Pemotretan pernikahan yang menyenangkan di Roma

Fotografer pernikahan Italia Luca Panvini (Luca Panvini) khusus untuk situs Italy4.me berbicara tentang pemotretan di Roma pada Oktober 2011. “Christie dan Kevin adalah pasangan Amerika yang menawan yang datang ke Roma untuk berbulan madu. Mereka mencari fotografer dengan portofolio yang tidak biasa, dan menemukan situs saya. Pada pertemuan pertama, menjadi jelas: pemotretan yang menarik direncanakan.
Baca Lebih Lanjut