Gereja di Roma

Gereja Santa Maria della Vittoria di Roma

Santa Maria della Vittoria (Santa Maria della Vittoria) adalah sebuah gereja di Roma (Roma), yang memiliki status tituler. Gereja tituler dijalankan oleh seorang imam kardinal, seorang anggota College of Cardinals, yang merupakan anggota kehormatan klerus Romawi. Santa Maria della Vittoria berada di bawah asuhan Kardinal Archbishop Boston Sean Patrick O'Malley, yang menerima gelar gereja ini dan San Cardinal pada tahun 2006. Nama itu tertulis pada plakat di gereja dan lambang kardinal ini ditempatkan.

Sejarah konstruksi

Gereja mulai dibangun pada tahun 1605 untuk menghormati St. Paul, para biarawan dari Ordo Barefoot Karmel, yang memiliki status pengemis dan dikenal karena kehidupan pertapa mereka (doa yang tak henti-hentinya, keheningan, kerendahan hati, penolakan akan manfaat perdamaian, dll.). Proyek biara barok dirancang oleh seniman-arsitek Carlo Maderno. Bangunan itu dibangun selama lebih dari 10 tahun, dan pada tahun 1620 gedung itu dikonsekrasi ulang atas nama Bunda Maria, yang membawa kemenangan bagi para perwakilan Katolik atas Protestan Ceko dalam pertempuran sengit di dekat Gunung Putih dekat Praha.

Sejak 1624, pembangunan dipimpin oleh Scipione Borghese, yang mengambil alih pembiayaan proyek. Berkat ini, pada 1626 pembangunan gereja selesai. Dekorasi interior dan dekorasi berlanjut hingga akhir abad ke-17.

Santa Maria della Vittoria mengalami kebakaran pada tahun 1833, setelah itu bangunan dan dekorasi interiornya harus dipulihkan.

Fitur artistik

Santa Maria della Vittoria adalah salah satu contoh bangunan Barok.

Kuil itu berukuran kecil, sederhana dan sederhana di luar, menyampaikan fitur-fitur ordo, atas prakarsa yang dibuat.

Di interior gereja, berbagai cara untuk menciptakan citra interior digunakan:

  • Kolom
  • Cetakan;
  • Mosaik cerah dengan adegan-adegan dari kehidupan orang-orang kudus;
  • Lukisan dinding;
  • Elemen interior berlapis emas;
  • Gambar pahatan.

Lukisan itu berisi beberapa gambar "Madonna of Victorious", yang didedikasikan untuk kuil.

Di antara patung-patung itu, perhatian tertuju pada Mimpi Yusuf oleh Domenico Guidi, yang dibuat oleh sang master dari tahun 1625 hingga 1701, serta sebuah batu nisan di atas kuburan Kardinal Pietro Vidoni, yang memegang jabatannya selama pembangunan gereja.

Dari catatan khusus adalah dekorasi halus dari kapel penguburan yang terletak di bagian barat gereja - kapel, ditugaskan oleh Kardinal Federico Cornaro dan dinamai menurut namanya.

Kapel carnaro

Yang paling bernilai adalah pusat artistik dan ideologis kapel Cappella della Cornaro - Ekstasi St. Teresa (Estasi di santa Teresa d'Avila) oleh Giovanni Lorenzo Bernini. Kardinal Carnaro juga mengusulkan tema untuk membuat patung.

Saint Teresa of Avila adalah seorang biarawati Karmelit yang tinggal di kota Avila di Spanyol pada abad ke-16 dan diangkat ke peringkat orang suci berkat kehidupan pertapa dan pelepasan barang-barang duniawi. Teresa dari Avila berdiri di dasar Ordo Barefoot Karmelit pada tahun 1593, ketika ia berjuang untuk kembali ke piagam ordo yang asli.

Menurut legenda, Bernini menciptakan karya agungnya berdasarkan plot dari kehidupan St. Theresa: seorang suci selama mimpi mengunjungi seorang malaikat dengan kedok orang biasa dan memukulnya dengan panah yang terbuat dari emas murni, yang ujungnya terbuat dari api. Teresa dari Avila, yang memiliki karunia sastra, berbicara tentang penglihatan ini dalam salah satu suratnya, mengingat keadaan "tepung manis" dari hantaman seorang malaikat tepat di dalam hatinya.

Patung dengan ketinggian 3,5 m itu dibuat 1647-1652. "Ecstasy of St Theresa" dibedakan oleh kompleksitas dan sandiwara komposisi.

Ekstasi St. Theresa

Karya Bernini adalah sintesis lukisan, patung, arsitektur, dan dekorasi.

Bernini memahat karya terkenal dari marmer Carrara putih salju, di latar belakang - sinar dari perunggu, ditutupi dengan emas, mewakili sifat ilahi dari penampilan malaikat St Teresa. Sekitar komposisi adalah bingkai dalam bentuk altar independen dengan kolom marmer berwarna. Di belakang ansambel adalah jendela di mana cahaya menembus dan meningkatkan efek cahaya ilahi dari sinar perunggu. Di sisi kanan dan kiri komposisi adalah balkon marmer, yang menggambarkan perwakilan keluarga Carnaro yang membahas visi St. Teresa.

Bernini menggunakan Carrara putih dan marmer berwarna, batu semi mulia, banyak mural cerah di lemari besi kapel dengan gambar surga. Sang guru dengan terampil memasukkan patung ke dalam interior gereja yang dicat dan mencapai efek penyempurnaan, kecanggihan, yang tidak biasa, menyampaikan kompleksitas gambar mistis. Kelompok patung dipagari dengan pagar, tetapi mereka tidak memindahkan tokoh marmer dari umat, tetapi membuat penonton menjadi semacam peserta dalam acara tersebut.

Sosok Teresa, yang terletak di antara awan-awan, terkagum-kagum dengan postur tubuh yang tidak biasa, mentransmisikan pada saat yang sama lesu, dan menderita, dan penerangan dengan cahaya ilahi, ekstasi suci - ekstasi dari cinta tak terukur kepada Tuhan. Dalam catatannya, Teresa berbicara tentang kesenangan yang ia temukan di Konjungsi Ilahi, bahwa dalam penglihatan Allah memanggilnya istrinya, dan dirinya sendiri - suaminya. Pematung berhasil menyampaikan spiritualitas, kemurnian dan kepolosan sekaligus sensualitas. Malaikat berjubah mengalir, yang cahaya ilahi meluncur dari sinar yang ditetapkan di latar belakang, berdiri dalam pose yang elegan, menarik perhatian dengan ekspresi "manusia" di wajahnya, sedikit senyum yang menunjukkan simpati, kekaguman, dan pandangan jauh ke depan.

Patung itu menyampaikan vitalitas plot visi yang indah, menekankan gagasan bahwa setiap orang dapat mengalami pengalaman spiritual yang tinggi. Melihat Ekstasi St. Theresa, para hadirin seharusnya percaya pada kemungkinan prestasi keagamaan oleh salah satu dari orang percaya. Sebuah gambar yang secara mengejutkan tipis dari sudut pandang psikologis adalah ekspresif, menyampaikan keadaan sesaat dari karakter dan keabadian ide pelayanan ilahi.

Fakta menarik

Diketahui bahwa dalam patung Giovanni Lorenzo Bernini mencerminkan pengalaman pribadinya. Dia jatuh cinta dengan Constance Buonarelli, istri muda asistennya.

Dia memanggilnya malaikat, dan dia merasakan cintanya sebagai ekstasi suci. Dalam gambar St. Theresa, sang guru mencerminkan ciri-ciri orang yang dicintainya, dan cintanya yang penuh gairah untuknya, dalam pendapatnya, memiliki awal yang ilahi.

Bagaimana menuju ke sana

  • Gereja ini terletak di Via Venti Settembre, 17.

Santa Maria della Vittoria dapat dengan mudah dicapai dengan berjalan kaki dari Stasiun Metro Repubblica.

Pintu-pintu gereja terbuka untuk pengunjung setiap hari dari jam 7:00 sampai 12:00 dan dari jam 15:30 sampai 19:00.

Tempat wisata terdekat termasuk Gereja Santa Susanna (Chiesa di Santa Susanna), Air Mancur Musa (Fontana dell'acqua Felice) dan Republic Square (Piazza della Repubblica) dengan Air Mancur Naiad (Fontana delle Naiadi).

Tonton videonya: Domenico Bartolucci - Magnificat - Cappella Victoria Jakarta (April 2020).

Loading...

Pesan Populer

Kategori Gereja di Roma, Artikel Berikutnya

Gereja St. Maximilian di Dusseldorf
Jerman

Gereja St. Maximilian di Dusseldorf

Salah satu yang tertua dan paling terkenal di antara para peziarah gereja-gereja Katolik adalah Gereja St. Maximilian. Itu dihadiri oleh orang-orang terkenal seperti Heinrich Heine, dan komposer Felix Mendelssohn Bartholdi, Robert Schumann, melayani. Organ Gereja St. Maximilian, foto CGilles7 Salah satu peziarah tertua dan paling terkenal dari gereja-gereja Katolik adalah Gereja St. Maximilian (St.
Baca Lebih Lanjut
Jalan-jalan di Berlin. Patung jalanan
Jerman

Jalan-jalan di Berlin. Patung jalanan

Di ibu kota Jerman ada banyak tempat wisata yang terletak langsung di tempat terbuka. Mari kita bicara tentang patung jalanan Berlin. Manusia Molekul (Manusia Molekul), Jonathan, foto oleh Ian Allon Borowski Ke mana harus pergi untuk turis di Berlin, ketika penutupan sebagian besar museum hanya satu jam jauhnya, dan semua foto terhadap Gerbang Brandenburg dan menara TV Berlin sudah diambil?
Baca Lebih Lanjut
Penduduk Cologne
Jerman

Penduduk Cologne

Orang Jerman menganggap Cologne sebagai kota yang sangat menyenangkan dan ceria. Penduduk setempat terkenal karena keterbukaan, ketenangan, dan selera humor mereka yang tajam. Dan bir Cologne disebut dengan cara yang sama dengan penduduk kota - Kölsch. Orang Jerman menganggap Cologne sebagai kota yang sangat menyenangkan dan ceria. Penduduk setempat terkenal karena keterbukaan, ketenangan dan selera humor mereka.
Baca Lebih Lanjut
Jalan romantis - rute populer
Jerman

Jalan romantis - rute populer

Jerman memiliki banyak tempat menarik dan rute populer. Jalan romantis - rute wisata paling terkenal di Jerman. "Road of the Romantics" membentang dari Main hingga Franconia, Swabia Bavaria, dan Bavaria Bagian Atas hingga puncak pegunungan Alpen. Romantic road, Ausburg, Jerman memiliki banyak tempat menarik dan rute populer.
Baca Lebih Lanjut