Vatikan

Basilika Santo Petrus di Vatikan

Basilika Santo Petrus (Basilica di San Pietro) dan sebuah alun-alun besar yang dikelilingi oleh tiang-tiang adalah pusat keagamaan Vatikan (Stato della Città del Vaticano).

Katedral Kerawang dibangun pada abad ke-17. grandee High Renaissance dan Baroque: Bernini (Giovanni Lorenzo Bernini), Michelangelo (Michelangelo Buonarroti), Bramante (Donato Bramante), Rafael (Raffaello Santi). Sejak saat itu hingga sekarang, basilika adalah gereja Katolik paling signifikan di planet ini, menarik jutaan umat paroki setiap tahun untuk pelayanan yang dikirim oleh Paus sendiri.

Ceritanya

Pada abad ke-4 Masehi di bawah Kaisar Constantine I (bahasa Latin: Flavius ​​Valerius Aurelius Constantinus), sebuah basilika Romawi didirikan di Roma. Hanya sebuah monumen yang selamat dari bangunan-bangunan Kristen awal, yang menandai bagian tengah Lapangan Santo Petrus, yang terletak di depan kuil.

Menurut kronik Kristen, rasul Petrus (Peterστολος Πέτρος) menderita kemartiran sekitar 64-67 M di Roma. Altar pertama basilika pertama didirikan di atas kuburan seorang pengikut Kristus pada tahun 313.

Basilika Konstantinus selamat dari beberapa rekonstruksi dan pada abad ke-16 secara signifikan bobrok. Paus Julius II (lat. Iulius II) mengajukan tugas yang paling menarik bagi Donato Bramante - untuk memulihkan gereja Kristen kuno dan, jika mungkin, melestarikan potensi aslinya. Menurut sang arsitek, basilika yang diperbarui harus berupa salib besar yang dimahkotai kubah.

Sebuah bangunan luas dengan lengkungan tinggi seharusnya mewujudkan cahaya surgawi surgawi, tetapi kematian Bramante pada 1514 menunda pelaksanaan proyek tanpa batas waktu.

Selama kehidupan Bramante pada 1513, Rafael Santi menjadi arsitek candi yang kedua. Fra Giocondo dikirim untuk membantu tuan terkenal itu, dan dia, pada gilirannya, digantikan oleh Giuliano da Sangallo. Sejarah penciptaan kuil dibayangi oleh fakta yang luar biasa: dalam 6 tahun bekerja pada proyek ini, tiga tuan terkemuka meninggal. Mulai tahun 1506, Basilika Santo Petrus hanya menerima fondasi dan sebagian, tingkat dinding bawah, yang kemudian dibongkar.

Selama 40 tahun, cetak biru katedral diubah di atas kertas, mengubah bentuk bangunan dari salib sama sisi Yunani ke Latin dan akhirnya menentukan bentuk basilika yang diusulkan oleh Antonio da Sangallo. Pada 1546, da Sangallo meninggal dan Paus Paul III melibatkan Michelangelo dalam peran sebagai kurator pembangunan kuil. Dengan menimbun ide arsitektur dari para pendahulunya, Buonarroti memutuskan untuk kembali ke rencana awal Bramante, menyederhanakan, dan pada saat yang sama, memperkuat desain.

Susunan basilika, diputuskan untuk tampil dalam bentuk bangunan berkubah pusat, pintu masuk yang disembunyikan oleh serambi yang terbungkus kolom, mengikuti contoh kuil kuno. Juga, menurut tradisi para pembangun kuno, pintu masuk utama candi terletak di sisi timur.

Selama masa Michelangelo, konstruksi berkembang secara signifikan, bahkan sebuah drum kubah dibangun.

Namun demikian si jenius tidak punya waktu untuk menyelesaikan proyek mulianya, pada tahun 1564, kematian menyela tulisan Buonarroti.

Giacomo de Porta (Giacomo Della Porta) terus mengerjakan katedral, membuat penyesuaian sendiri terhadap rencana Michelangelo. Elemen gaya Protobaroque muncul, bentuk lebih memanjang, Yang terutama terlihat dalam gambar drum kubah. Gagasan Buonarroti diwujudkan dalam bentuk murni hanya selama pembangunan bagian barat candi.

Pada 1588, bisnis Porte, bekerja sama dengan Domenico Fontana, telah menerapkan rencana persiapan untuk pembangunan kubah Basilika Santo Petrus. Selanjutnya 2 tahun, semua kekuatan insinyur dan pembangun difokuskan pada pembuatan lengkungan utama candi. Sudah pada bulan Mei 1590, Paus Sixtus V mengadakan misa khidmat di katedral yang baru dibangun.

Selama bulan-bulan musim panas, sebuah barisan tiang 36 kolom dekoratif dibangun, namun, Sixtus V tidak punya waktu untuk mengagumi eksterior gerejameninggal pada Agustus 1590. Lentera emas berbentuk bola dan salib besar di atas kubah gereja sudah dipasang di bawah Clement VIII (Latin Clemente VIII).

Inspektur putaran berikutnya pembangunan Basilika Santo Petrus adalah Paus Paulus V (Paulus V). Pada 1605, ia meminta Carlo Maderno untuk merevisi rencana katedral.

Salib Yunani, dengan kedok sebuah bangunan yang diwujudkan oleh Michelangelo, adalah latinkarena perpanjangan bagian longitudinal.

Naves samping juga dilampirkan, sehingga candi berubah menjadi basilika tiga nave. Diperbarui Gereja memiliki pandangan yang sangat berbeda dari rencana awal Michelangelo - hari ini, berdiri di tengah alun-alun dekat obelisk, Anda hanya akan melihat bagian dari kubah, dan ketika Anda mendekati katedral Anda mungkin berpikir bahwa ini adalah istana, bukan gereja.

Deskripsi

Basilika Santo Petrus ditandai dengan parameter yang mengesankan: panjang dan tinggi sekitar 211 meter, dengan mempertimbangkan kubah - 132 m, total area candi - 23 ribu m2.

Ukuran katedral yang begitu mengesankan memungkinkannya meninggalkan pesaing terdekatnya. Label dengan dimensi gereja-gereja Katolik lainnya dicetak di lantai sehingga pengunjung dapat menghargai monumentalitas bangunan.

Fakta yang menarik: gereja Katolik terbesar kedua - Katedral St. Paul (Katedral St Paul), terletak di London.

Façade

Fasad modern katedral diselesaikan oleh arsitek Carlo Modern pada abad ke-17. Fasad barok yang dilapisi selubung travertine memiliki lebar solid 118 m dan tinggi 48 m.

Kolom klasik mendukung loteng, dimahkotai dengan 13 patung. Patung Kristus setinggi lima meter, dikelilingi oleh Yohanes Pembaptis dan 11 rasul menghiasi bagian depan Basilika Santo Petrus. Selain itu, fasad candi dihiasi dengan jam tangan yang dibuat pada abad ke-18 oleh Giuseppe Valadier.

Di belakang kolom serambi ada lima gerbang yang mengarah ke dalam katedral: Gerbang Kematian (Porta della Morte), Gerbang Baik dan Jahat (Porta del Bene del Male), Gerbang Filaret (Porta del Filarete), Gerbang Sakramen (Porta dei Sacramenti), Gerbang Suci (Porta Santa). Yang paling terkenal di antaranya adalah Gerbang Kematian, yang diciptakan pada pertengahan abad ke-20 oleh pemahat Giacomo Manzu. Melalui sayap-sayap inilah Vatikan mengirimkan Paus ke perjalanan terakhir.

Portal pusat katedral dihiasi dengan dua patung berkuda: Charles the Great, dibuat pada abad ke-18. Augustino Kornachchini (Agostino Cornacchini) dan Kaisar Constantine, karya Bernini (1670). Mutiara lain dari bagian luar kuil adalah lukisan "Navicella" (Navicella degli Apostoli), dilukis oleh Giotto di Bondone (Giotto di Bondone), dibuat pada abad ke-13.

Interior

Basilika Santo Petrus memiliki ruang interior yang mengesankan yang terbagi antara tiga bagian. Kubah melengkung dengan ketinggian 23 m dan lebar sekitar 13 m memisahkan pusat nave dari samping. Galeri panjang 90 m dan luas sekitar 2500 m2 dimulai di pintu masuk ke kuil dan bersandar di altar. Di lengkungan terakhir nave pusat adalah keajaiban sebuah patung Santo Petrus, dilemparkan dari perunggu, ke mana ribuan peziarah bergegas.

Vatikan di hadapan katedral telah memperoleh gudang karya seni yang paling berharga, dari lantai hingga ujung kubah. Lantai marmer candi sebagian melestarikan unsur-unsur bekas basilika, dibangun kembali pada abad ke-13.

Piringan porfiri merah Mesir, tempat Charles Agung berlutut saat penobatannya pada tahun 800, serta sebagian besar penguasa Eropa hingga abad ke-15, menarik perhatian.

Banyak elemen dekorasi interior dibuat dengan partisipasi Gian Lorenzo Bernini, yang menghabiskan 50 tahun kehidupan kreatifnya mendekorasi katedral. Salah satu karyanya yang penting adalah patung Longinus perwira Romawi. Menurut legenda, perwira, yang menderita karena penglihatan yang sangat buruk, menembus Kristus yang disalibkan untuk memastikan kematian putra Allah. Darah Kristus jatuh ke mata Longin dan dia segera menerima penglihatannya. Setelah beberapa waktu, Longin masuk agama Kristen, aktif berkhotbah, dan sekarang dihormati sebagai salah satu orang suci Kristen yang utama.

Basilika Santo Petrus memegang ujung tombak perwira Romawi sebagai salah satu peninggalan.

Di atas altar kuil adalah karya agung Bernini lainnya - kanopi yang luas (kevorius), berdasarkan empat pilar patung. Kanopi dibuat di bawah Urban VIII, banyak elemen dekoratif memuliakan genus aristokrat Paus. Biaya yang luar biasa dari pekerjaan master ditutupi dari perbendaharaan keluarga Burberry, tetapi perunggu dan bahan bangunan lainnya diambil tanpa terengah-engah di Pantheon (πάνθειον Yunani).

Dan sampai hari ini di Roma ada pepatah: "Apa yang tidak dilakukan oleh orang barbar, Bernini dan Barberini lakukan."

Di atas kanopi berdiri kursi yang didedikasikan untuk St. Peter, juga dibuat oleh Bernini.

Jika Anda berjalan di sepanjang tengah katedral, Anda dapat mengagumi patung-patung orang suci di ceruk: Theresa, Helena-Sofia Barat, St. Vincenzo de Paoli, St. John, St. Philip Neri, St. John-Battista de La Sale, St. John Bosco.

Nave kanan

Pieta

Di bagian kanan nave candi adalah kelompok patung "Pieta" (Duka Kristus) oleh Michelangelo muda (1499).

Untuk melindungi karya seni dari efek berbahaya dari fluktuasi suhu, debu, kelembaban, serta pengunjung yang lalai, patung itu ditutupi dengan kubah kaca yang tahan lama. Pada tahun 1972, seorang fanatik agama merusak sebuah mahakarya dengan palu!

Monumen Paus Leo XII

Di sebelah Pieta, ada sebuah monumen untuk Paus Leo XII oleh Giuseppe de Fabrice (abad ke-19) dan monumen untuk Christine, Putri Swedia, dibuat oleh Carl Fontana pada abad ke-17.

Kapel St. Sebastian

Di kapel St Sebastian (Cappella di San Sebastiano) Anda dapat mengagumi mosaik yang dibuat oleh Dermaga Paolo Cristofari (Dermaga Paolo Cristofari), sesuai dengan sketsa Domenichino (Domenichino). Lemari besi kapel didekorasi dengan mosaik oleh Pietro da Cortona.

Makam Margraine Matilda dari Canos

Sebuah monumen yang unik adalah makam Margraine Matilda dari Canos, yang dibuat oleh Bernini. Aristokrat adalah wanita pertama yang dimakamkan di kuil.

Kapel Perjamuan Suci

Kapel Perjamuan Kudus (Cappella del Santissimo Sacramento) dihiasi dengan kisi dekoratif yang dibuat dari garis besar Francesco Borromini. Di dalam kapel adalah karya perunggu karya Carlo Moderno, arsitektur Borromini.

Bagian kiri

Makam Alexander VII (lat. Alexander VII)

Karya penting terakhir Bernini menghiasi makam Alexander VII dari keluarga Chigi. Ensemble terbuat dari marmer berwarna dan perunggu, menggambarkan seorang paus yang berdoa yang dikelilingi oleh patung-patung alegoris Belaskasih, Kebenaran, Keadilan, dan Kehati-hatian. Di depan Alexander VII adalah kerangka yang dibungkus mantel merah - simbol kematian.

Jam pasir ada di tangan kerangka - metafora untuk akhir kehidupan duniawi paus.

Ansambel barok diisi dengan drama teater dan penuh makna rahasia. Jadi, salah satu kebajikan digambarkan berdiri di dunia. Ini sama sekali tidak disengaja bahwa kaki batu menutupi Inggris. Pada abad ke-17, perpecahan antara gereja-gereja Katolik dan Anglikan mencapai puncaknya. Raja-raja Inggris keluarga Stuart menyangkal mahkota agar tetap setia pada iman Katolik. Semua situasi kontroversial ini secara artistik dipukuli oleh Bernini. Makam Stuart sekarang berada di dalam katedral di sebelah kiri pintu masuk.

Kapel Pembaptisan

Di nave kiri adalah kapel Epiphany (Cappella del Battesimo), dirancang oleh Carl Fontana dan didekorasi dengan mosaik oleh Baciccio. Di dekatnya adalah makam Maria Clementina Sobieski, didekorasi oleh pematung Pietro Bracci di abad ke-18. Peringatan Stuart yang bersebelahan dengannya, ditulis oleh Atonio Canova (Antonio Canova, abad ke-19). Sebuah karya yang menarik dari arsitek Florentine abad ke-15 Antonio Pollaiolo adalah makam Paus Paus Innocent VIII.

Pusat

Ruang pusat katedral dibatasi oleh empat pilar yang mendukung kubah. Bagian candi ini dilaksanakan sesuai dengan gagasan Michelangelo.. Di jantung gereja, Anda dapat melihat banyak lukisan mosaik yang dibuat sesuai dengan sketsa Domenichino.

Peringatan Pius VII, dieksekusi pada abad ke-19 oleh pencipta non-Katolik, Bertel Thorvaldsen, sangat mengagumkan. Basilika Santo Petrus memiliki Kapel Gregoriana (Gregoriana Cappella), yang mengingatkan siapa yang memberi manusia kalender Gregorian. Banyak makam Paus dan kapel yang dihiasi dengan mewah membuat kesan yang tak terhapuskan pada umat paroki.

Dome

Kubah Basilika Santo Petrus adalah karya seni yang megah. Tinggi maksimum 133,3 m di atas permukaan tanah, ketinggian di dalam basilika adalah 117,57 m, diameter bagian dalam adalah 41,5 m, dan berat totalnya adalah 14 ribu ton! Selama beberapa abad, gambar kubah telah menjadi lambang katedral dan salah satu simbol umum Vatikan.

Michelangelo, yang menciptakan rencana arsitektur kubah dalam karyanya, terinspirasi oleh Pantheon dan Santa Maria del Fiore (La Cattedrale di Santa Maria del Fiore) di Florence.

Drum tinggi kubah dirancang untuk memastikan stabilitas bangunan besar. Itu menonjol 16 jendela, dipisahkan oleh kolom, dan tepat 16 pengaku. Dari dalam, 4 pilar kuat memberi stabilitas pada struktur.

Katedral memiliki mock-up dan sketsa kubah yang diusulkan untuk pembangunan: Michelangelo, Sangallo, dan Bramante. Semuanya didasarkan pada bentuk yang lebih bulat, cenderung pada parameter bola yang ideal. Namun, pembangunan lemari besi itu dipercayakan kepada Giacomo Porta, yang menerapkan model yang sedikit berbeda. Perubahan dibuat untuk memberikan keandalan dan stabilitas yang lebih besar pada kubah, terutama dengan mempertimbangkan fakta bahwa struktur keluar 7 meter lebih tinggi dari yang direncanakan semula.

Terlepas dari semua trik arsitek dan pembangun, sudah pada abad ke-18, kubah mulai runtuh karena beratnya sendiri dan pengaruh angin. Empat rantai yang kuat menarik lengkungan untuk memberikan kekakuan ekstra. Di dalam, kubahnya dihiasi dengan lukisan mosaik karya Giovanni de Vecchi.

Arch of Michelangelo diimplementasikan sesuai dengan sketsa master: sphere yang naik, dihiasi dengan dekorasi caisson.

Makam Santo Petrus

Pada tahun 1939, atas perintah Benito Mussolini, penelitian arkeologis yang luas dilakukan di bawah lantai katedral - sebuah nekropolis kuno ditemukan, salah satu pemakaman yang memiliki status khusus. Saya berhasil mengetahuinya dalam 1-2 abad Masehi salah satu kuburan sangat dihormati.

Sebuah studi yang saksama tentang kronik-kronik gereja dan penggalian yang berulang kali memungkinkan untuk mengasumsikan dengan kemungkinan besar bahwa makam rasul terletak di tanah di bawah Basilika Santo Petrus. Apa pada tahun 1968, Paul VI dengan sungguh-sungguh mengumumkan.

Lapangan Santo Petrus (Piazza San Pietro)

Katedral megah, dibangun pada abad ke-16, membutuhkan bingkai yang sesuai. Vatikan memutuskan bahwa persegi panjang lahan metropolitan yang tidak direncanakan dengan baik di kaki kuil itu seharusnya berbentuk elegan. Selain itu, perlu untuk melengkapi jalan dari Istana Kerasulan (Palazzi Apostolici) ke basilika.

Gian Lorenzo Bernini menciptakan Lapangan Santo Petrus dalam 11 tahunmemulai konstruksi pada 1656.

Rencana arsitektur Bernini memiliki dua elemen utama: bidang oval alun-alun itu sendiri, dikelilingi oleh galeri-galeri dan lorong-lorong trapesium yang mengarah ke alun-alun dan katedral.

Pemandangan alun-alun, gang dan katedral terlihat seperti kunci, untuk itulah mereka disebut "kunci St Peter." Lonjong bujur sangkar terletak di mangkuk berisi dua galeri yang dilengkapi dengan kolom. Sebuah barisan 284 kolom Doric dan 80 pilar travertine dimahkotai dengan loteng, di mana 140 patung orang-orang kudus dan selusin lambang gereja memamerkan. Pada hari-hari libur besar Katolik, Lapangan Santo Petrus menampung sekitar 400 ribu pengunjung!

Fakta menarik

  1. Di alun-alun katedral ada 2 pusat geometris dari mana semua 4 baris kolom disembunyikan satu demi satu.
  2. Menurut legenda, sisa-sisa Julius Caesar disimpan di atas obelisk, tetapi ketika obelisk dipindahkan pada abad ke-16, ternyata tidak ada apa-apa di sana.
  3. Polisi Italia hanya dapat memasuki katedral dengan undangan khusus.
  4. Bernini memata-matai gagasan membangun bagian alun-alun dalam bentuk trapeze oleh Michelangelo.
  5. Selama lebih dari 1000 tahun, Vatikan dan Basilika Santo Petrus tidak dianggap sebagai pusat agama Kristen - para paus pindah ke sana hanya pada abad ke-15 dari Basilika Lateran.
  6. Secara tradisi, tidak ada bangunan di Roma yang bisa lebih tinggi dari kubah Basilika Santo Petrus.
Pelajari lusinan fakta dan detail menarik lainnya, serta panjat ke titik tertinggi di Roma saat bertamasya ke Vatikan saat fajar bersama Arthur Yakutsevich.

Informasi praktis

  • Alamatnya: Piazza San Pietro
  • Waktu kerja: periode musim panas (mulai 1 April hingga 30 September) - mulai pukul 07:00 hingga 19:00, periode musim dingin (mulai 1 Oktober hingga 31 Maret) - mulai pukul 07:00 hingga 18:30.
  • Kunjungan kubah: periode musim panas (mulai 1 April hingga 30 September) - mulai pukul 08:00 hingga 18:00, musim dingin (mulai 1 Oktober hingga 31 Maret) - mulai pukul 07:00 hingga 18:00.
  • Harga tiket: pendakian berjalan penuh (551 langkah) - 8 euro, lift + hiking (320 langkah) - 10 euro, anak-anak di bawah 12 tahun - gratis.
  • Kunjungan individu: gid.italy4.me
  • Mengunjungi makam Santo Petrus dan nekropolis di bawah katedral: valid setelah pra-pemesanan melalui pos: [email protected] atau melalui telepon: +39 06 69873017. Harga tiket individu adalah 13 euro. Jam buka: Senin-Jumat: mulai pukul 09:00 hingga 18:00, Sabtu - 09:00 hingga 17:00.
  • Situs web resmi Vatikan: www.vatican.va

Untuk mengunjungi katedral, kubah, dan situs arkeologi, Anda harus mengikuti kode berpakaian: rok panjang dan celana panjang, bahu tertutup, topi, sepatu yang nyaman.

Bagaimana menuju ke sana

Baca artikel tentang cara menuju Vatikan.

  • dengan metro: jalur A, pemberhentian Ottaviano (lebih dekat ke museum)
  • dengan trem:Nomor 19, berhenti San Pietro 200 meter dari katedral;
  • dengan bus: No. 23, 32, 81, 590, 982, N11, halte Risorgimento, No. 64 dan 40 rute ekspres dari Stasiun Termini ke Basilika Santo Petrus, No. 116, halte Terminal Gianicolo;
  • dengan kereta regional: Stasiun Roma San Pietro (lebih dekat ke alun-alun), kereta berjalan dari stasiun Roma Trastevere, tiket 1 euro.

Tonton videonya: Berpetualang di Tahta Kota Suci Roma, Vatikan - Liputan6 Siang (April 2020).

Loading...

Pesan Populer

Kategori Vatikan, Artikel Berikutnya

Gereja Memorial Kaiser Wilhelm
Jerman

Gereja Memorial Kaiser Wilhelm

Gedekhtniskirche dihancurkan selama perang, tetapi mereka memutuskan untuk tidak menghancurkannya, tetapi untuk menyelamatkannya dalam bentuk reruntuhan. Sekarang gereja menyimpan ingatan tidak hanya Kaiser Wilhelm, tetapi juga bahwa itu tidak boleh diulang ... Gereja Memorial Kaiser-Wilhelm-Gedächtniskirche, foto oleh Simon Baldwin Kaiser-Wilhelm-Gedhechnächtächnech Memorial Church Ini adalah salah satu simbol sejarah Berlin dan gereja favorit penduduk lokal.
Baca Lebih Lanjut
Arena Lanxess
Jerman

Arena Lanxess

Arena Lanxess adalah kompleks olahraga yang menjadi tuan rumah tidak hanya olahraga, tetapi juga berbagai konser. Stadion ini menjadi tuan rumah kejuaraan hoki dunia pada tahun 2001 dan 2010. Lanxess-Arena Lanxess-Arena adalah kompleks olahraga serbaguna yang terbesar di Cologne, dinamai pada 2008.
Baca Lebih Lanjut
GURME-TOUR - ikhtisar pameran makanan Berlin
Jerman

GURME-TOUR - ikhtisar pameran makanan Berlin

Berlin terkenal dengan banyaknya restoran dan tempat makan. Setiap gourmet akan dapat menemukan institusi "untuk mencicipi" - secara harfiah. Bahkan jika mereka tidak berbicara tentang masakan Jerman dengan pidato seperti Perancis atau Italia, itu tidak berarti bahwa orang Jerman tidak suka makan makanan enak atau tidak tahu cara memasak. Dan mereka mencintai dan tahu caranya!
Baca Lebih Lanjut
Museum Romawi-Jerman
Jerman

Museum Romawi-Jerman

Museum Romawi-Jerman akan penasaran dengan mereka yang tertarik pada masa ketika Cologne dan daerah sekitarnya adalah provinsi Kekaisaran Romawi. Museum Romawi-Jerman Museum Romawi-Jerman (Museum Römisch-Germanisches) terletak di sebelah Katedral Cologne. Ini adalah museum arkeologi, koleksi mencakup temuan dari Paleolitik ke Abad Pertengahan awal.
Baca Lebih Lanjut