Venesia

Katedral Piazza dan San Marco di Venesia

Lapangan Santo Markus (San Marco, Piazza San Marco) adalah alun-alun utama Venesia. Ini adalah satu-satunya tempat di kota yang oleh Venesia disebut "tempat" - alun-alun.

Penduduk kota menyebut kotak yang tersisa campo atau campiello - bidang atau bidang kecil. Pada abad ke-9, itu adalah platform kecil di dekat Katedral Santo Markus. Pada tahun 1777, area tersebut mencapai ukuran sekarang. Hari ini, Lapangan Santo Markus memiliki bentuk trapesium dengan panjang 175m, lebar di bagian lebar - 82m, dan sempit - 56m.

Sisi utara alun-alun ditempati oleh bangunan Penuntutan Lama, selatan - gedung Penuntutan Baru. Untuk Penuntutan Lama, menara jam dengan bel terpasang, di mana patung-patung perunggu berdetak setiap jam, dan dial dihiasi dengan tanda-tanda zodiak. Bangunan-bangunan di bagian barat ini menghubungkan arkade Pabrik Nuovo, membuat alun-alun itu terlihat seperti halaman Renaissance yang besar. Di sudut tenggara naik menara lonceng San Marco. Ketinggian menara lonceng adalah 99m.

Katedral St. Mark

Namun, daya tarik utama alun-alun ini adalah Katedral Santo Markus - katedral Venesia, yang memberi nama alun-alun itu. Hingga 1807, katedral itu adalah kapel pengadilan di Doge's Palace (Palazzo Ducale).

Kiat: Anda dapat pergi ke katedral tanpa harus mengantri dengan membeli tiket di muka secara online seharga 5 euro.

Menurut legenda, pada tahun 828, dua pedagang Venesia Rustiko dan Buono mencuri tubuh St. Markus dan membawanya keluar dari Aleksandria, yang sebelumnya menyembunyikannya di bangkai babi. Untuk menyimpan peninggalan St. Markus basilika didirikan, yang ditahbiskan pada 832. Pada 976, api hampir menghancurkan basilika, tetapi pada akhir abad ke-10 api itu dipulihkan. Pembangunan baru katedral pada model Bizantium (Gereja Dua Belas Rasul Konstantinopel) dimulai pada 1063, dan pada 1094 katedral ditahbiskan. Selama berabad-abad berikutnya, katedral itu didekorasi dan diperluas. Setiap kapal asing yang tiba di pelabuhan harus memberikan hadiah berharga kepada katedral. Banyak peninggalan muncul di gereja setelah penjarahan Konstantinopel oleh tentara salib pada 1204.

  • Cari hotel di dekat Katedral San Marco
  • Baca Tips Hotel Venice

Katedral San Marco menjadi pusat agama dan politik Republik Venesia. Upacara resmi muluk diadakan di katedral: penobatan dan presentasi doge baru kepada penduduk kota, berkat pasukan sebelum perang (khususnya, sebelum Perang Salib ke-4). Di sini, Kapten Marco Polo menerima restunya sebelum berlayar.

Selama lebih dari 4 abad, katedral dibangun dan diselesaikan. Ini mempengaruhi gaya arsitektur. Katedral adalah campuran harmonis dari era dan gaya.

Gaya yang berlaku adalah Bizantium, tetapi ini berlaku untuk tampilan dan kubah umum. Penambahan kolom dan relief antik, menara dan panah Gotik, menghadap ke marmer oriental - semua ini memberi alasan untuk menyimpulkan bahwa Katedral San Marco adalah monumen arsitektur yang unik, dibuat dengan gaya Venesia sendiri.

Bangunan katedral dibangun dalam bentuk salib Yunani dengan dimensi 76,5 m x 62,5 m, ketinggian di sepanjang kubah pusat adalah 43 m. Bagian dalam gereja diwakili oleh ikonostasis yang beragam, patung para rasul dan banyak mosaik.

Saat ini, Katedral San Marco adalah kuil yang aktif di mana layanan diadakan. Dan peninggalan seperti peninggalan St. Markus, peninggalan martir Isidore, gambar Perawan "Nicopea", menjadikan Katedral San Marco sebagai pusat ziarah Kristen.

Tonton videonya: VENICE: St Mark's Square Piazza San Marco HD (Januari 2020).

Loading...

Pesan Populer

Kategori Venesia, Artikel Berikutnya