Roma

Appian Way di Roma

Jalan Appian (Via Appia) adalah "jalan raya" zaman kunomenghubungkan Roma dengan Brundisium (lat. Brundisium). Jalur batu bulat sepanjang 540 km muncul pada abad ke-4 SM untuk menghubungkan ibu kota Kekaisaran Romawi dengan tetangga-tetangga penting yang strategis: Yunani, Mesir, Asia.

Ceritanya

Menurut kronik "Sejarah dari pendirian kota", bagian utama jalan dibangun pada 312 SM. Kemunculannya dicatat dalam rekam jejak sensor (pejabat tinggi) Roma - Appia Tseka (lat. Appius Caecus).

Sebelumnya, ada traktat yang lengkap, memungkinkan Anda untuk pergi dari Roma ke Calvi (lat. Calvi). Appius berencana untuk membuat rekonstruksi jalan yang lebih besar, tempat ia menghabiskan sebagian besar kasnya. Kronik sejarah telah bersaksi bahwa pembangun harus hati-hati merencanakan medan berbukit. Kemudian, tanah yang dipadatkan ditutupi dengan lapisan basal vulkanik yang telah dipotong.

Tahapan konstruksi

Pada 312 SM bagian pertama Appian Way dibangun - jarak 195 km menuju Capua (Capua). Jalur baru ini terutama melayani keperluan militer. Perang yang berlarut-larut antara Romawi dan Samni membutuhkan tindakan tegas dari para penguasa Roma.

Pada abad ke-3 SM Appius memperoleh status sebagai seorang diktator. Penguasa Romawi memutuskan untuk memperkuat posisi negara di wilayah Campania. Untuk tujuan ini, Jalan Appian dilanjutkan ke Beneventum (lat. Beneventum).

Pada abad ke-2 SM orang-orang Romawi memutuskan untuk memutuskan jalur terpendek ke Semenanjung Balkan. Memperluas Appian Way dari Beneventum ke Brundisia, Roma mendapat akses langsung ke jalan Egnatius (lat.Via Egnatia), menuju ke negara-negara Timur. Dengan demikian, posisi ekonomi kekaisaran diperkuat.

Nilai

Awalnya, Appian Way melayani untuk kepentingan militer, kemudian memperoleh aspek ekonomi dan budaya. Menurut orang sezaman, nama yang tidak tertulis "Queen of the Roads" memperoleh jalan baru.

Pita batu yang dibingkai oleh pinus payung selamat dari Roma yang legendaris. Pentingnya dicatat oleh kaisar Bizantium, kepala Ostrogoth Theodorich the Great (Jerman: Theoderich der Große) dan semua penguasa yang memerintah di Roma sampai Abad Pertengahan. Kemudian, "jalan kuno" diserahkan kepada para peziarah yang bepergian ke tempat-tempat suci.

Patut dicatat bahwa sepanjang Appian Way melewati salah satu cabang Catacombe Roma (Catacombe di Roma). Para martir dan paus Kristen mula-mula menemukan tempat mereka beristirahat di gua-gua bawah tanah di sepanjang jalan utama. Banyak monumen yang dibuat pada masa negara Romawi, dari waktu ke waktu, dihancurkan, direkonstruksi, atau berfungsi sebagai sumber bahan bangunan yang disumbangkan.

Pada akhir Abad Pertengahan, Jalan Appian, pada kenyataannya, kehilangan fungsinya, sebagian dibongkar, dan sebagian besar ditutupi dengan landasan jalan baru. Pada abad ke 18-19, penggalian ekstensif terjadi di sekitar rute bersejarah. Artefak kuno tersebar ke ratusan koleksi pribadi dan museum.

Rute

Jalan Appian memulai perhitungannya dengan Gerbang Capeni (lat. Porta Capena) di Roma, yang sekarang hampir hancur total.

Pemukiman pertama di luar tembok Aurelian (lat. Mura Aureliane) adalah kota Ariccia. Tonggak sejarah yang menandai jejak 88 km adalah sebuah kota di wilayah Lazio - Terracina. Kemudian ikuti: Fondi dan Formia, berdiri di 142 kilometer dari Queen of Roads. Kota-kota Minturno dan Sinuessa (sekarang: Mondragone) adalah perantara dalam perjalanan ke Capua (sekarang: Santa Maria Capua Vetere, (Santa Maria Capua Vetere)) di wilayah Campania.

Peta Jalan Appian berlangsung selama perjalanan ke Benevento, Venusia, Tarentum (lat. Tarentum), Uria (lat. Uria). Titik akhir rute (540 km) berada di kota pelabuhan Brindisi di wilayah Puglia. Berkuda dari Roma ke Brundisia sekitar 15 hari!

Monumen

Jalan Appian menerima tanda khusus dalam satu mil Romawi (1478 m). Sebagai tonggak sejarah, tiang (lat. Colonna miliaria) dengan plakat peringatan untuk menghormati kaisar yang memerintah di Roma digunakan. Saat ini, Anda hanya dapat melihat pilar 1 mil dan kolom yang melambangkan ujung jalan menuju Brindisi.

Menurut Hukum 12 tabel, diadopsi di Roma pada 450 SM dilarang menguburkan orang mati di ibukota.

Sampai abad ke-2 SM Columbaria (lat columbarium) keluarga kaya, tempat guci-guci disimpan, berjajar di sepanjang pavers. Selanjutnya, tradisi membakar orang mati diubah menjadi upacara pemakaman. Dengan demikian, seluruh nekropolis mulai muncul di gua bawah tanah tufa. Perhatian terpisah layak untuk makam, yang kadang-kadang memiliki dimensi yang sangat mengesankan dan bentuk yang rumit.

Mil pertama

  • Makam Scipios (Latin Sepulcrum Scipionum) milik keluarga Romawi yang berpengaruh. Itu muncul di antara makam pertama di abad ke-3. SM Sekali lagi saya melihat cahaya putih di abad ke-18, beberapa elemen bermigrasi dari makam ke museum Vatikan.
  • Ruang bawah tanah Pomponius Hila (Latin Pomponius Hylas) memiliki ukuran sederhana, milik pembebas kaisar Pomponius dan keluarganya.
  • Gerbang St Sebastian (lat.Porta San Sebastiano), di masa lalu - Gerbang Appian (lat.Porta Appia) dibangun pada abad ke-3. AD penguasa Aurelian. Pada abad ke-5, sebuah lengkungan sederhana didekorasi dengan struktur atas dalam bentuk dua menara dengan dekorasi bergigi. Di dalam gerbang ada Museum Tembok (Museo della Mura), jam kerja: Sel-Sun mulai pukul 9: 00-14: 00, tiket masuk gratis.
    Situs web resmi: www.en.museodellemuraroma.it
  • Kolom tonggak pertama dipasang 100 m dari Gerbang Appian. Pilar otentik terletak di Capitol Square, salinannya dipasang di jalan.
  • Makam Priscilla (Latin Sepulcrum Priscilla) dibangun pada masa Kaisar Domitianus (Titus Flavius ​​Domitianus) untuk istri Flavius ​​Abascant yang merdeka. Struktur persegi panjang yang besar di masa lalu dihiasi dengan travertine. Pada Abad Pertengahan, sebuah menara observasi dipasang di atas katakombe kuno Priscilla.
  • Gereja Dominee Quo Vadis (lat. Domine quo vadis?), nama asli - Santa Maria di Palmis. Tempat perlindungan yang sederhana terletak di tempat yang indah di mana Yesus Kristus menampakkan diri kepada rasul Petrus. Pada saat ini, para prajurit membakar dengan api dan pedang semua orang Kristen di ibukota. Untuk pertanyaan Peter: "Ke mana Anda pergi, Tuhan?" Yesus menjawab: "Aku akan pergi ke Roma untuk salib kedua." Petrus jatuh di kaki putra Allah dan mengarahkan kakinya ke Roma, tempat ia ditangkap dan mati sebagai martir. Gereja memiliki piring dengan jejak kaki Yesus.

Mil kedua

  • Katakombe St. Callisto (Catacombe di San Callisto) - katakombe Kristen awal yang luas dari 2-4 abad sebelum masehi. Jam buka: mulai pukul 9:00 hingga 12:00 dan dari 14:00 hingga 17:00. Harga tiket: 8 euro - penuh, 5 euro - istimewa, anak-anak di bawah 6 tahun - gratis.
    Situs web resmi: www.catacombe.roma.it
  • Kolom Pius IX - stella batu abu-abu oleh Luigi Canina.
  • Katakombe St. Sebastian (Catacombe di San Sebastiano), di masa lalu hanya "katakombe" - lat. "ad catacumbas". Pemakaman Kristen awal terletak di bawah Basilika San Sebastiano (Basilika San Sebastiano). Jam buka: Senin-Sabtu mulai pukul 10:00 hingga 17:00. Harga tiket: 8 euro - penuh, 5 euro - istimewa, anak-anak di bawah 6 tahun - gratis.
    Situs web resmi: www.catacombe.org

  • Makam Romulus (Latin Sepulcrum Romulus) dan Circus Maxentius (Circo di Massenzio) dibangun pada abad ke-4 Masehi untuk menghormati putra dan ayah, penguasa Maxentius. Reruntuhan adalah museum, tiket masuk gratis, jam buka: Sel-Sun mulai pukul 10:00 hingga 16:00.
    Situs web resmi: www.en.villadimassenzio.it
  • Makam Cecili Metella (Latin Sepulcrum Caecilia Metella) muncul pada abad ke-1 SM untuk menjadi tempat perlindungan terakhir bagi Cecilia, putri Quintus Metellus, konsul Romawi. Struktur besar: menara bundar berdiameter 30 m dan tinggi 11 m, pada abad ke-13 menara ini menerima pemandangan benteng.

Mil ketiga

  • Reruntuhan Gereja Sant Nicola a Capo di Bove (Sant Nicola a Capo di Bove) terletak di dekat dinding makam Cecilia. Konstruksi abad ke-14 berfungsi sebagai contoh langka Gothic klasik.
  • Perkerasan basal terpelihara dengan baik di situs ini., Anda dapat mengetahui bagaimana Appian Way terlihat dalam bentuk aslinya.
  • Makam Marc Servilius (Sepulcrum Latin Marcus Servilius) adalah ruang bawah tanah kuno yang dihiasi dengan relief, fasad yang dipulihkan oleh Antonio Canova pada abad ke-19.

Mil keempat

  • Makam para putra Sextus Pompey (Sepulcrum Sextus Pompeus Latin) - Dibangun oleh Sextus Pompey untuk putra pertamanya. Duka ayahnya meledak dalam ayat-ayat yang tercetak di dinding makam.
  • Makam St. Urban (Martir Mausoleo di Sant'Urbano) menjaga kedamaian uskup Romawi dari abad ke-4 Masehi

  • Makam Hilaria Fusca (Sepolcro di Hilarus Fuscus) menderita dari waktu. Berkat upaya Luigi Canin, Anda dapat melihat dinding bangunan, didekorasi dengan plakat relief yang menggambarkan keluarga Fusca.
  • Cenotaph of Ann Regilla (Cenotaph Annia Regilla) - seorang wanita bangsawan yang tinggal di Roma pada abad ke-2, terbuat dari batu bata.
  • Makam piramidal menarik karena bentuknya yang tidak biasa, mengingatkan pada piramida Mesir.

  • Makam para Rabriev (Latin: Sepulcrum Rabirii) juga dipulihkan oleh Kanina. Arsitek memulihkan relief yang menghiasi fasad makam dari bagian-bagian yang ditemukan selama penggalian: gambar Guy Rabirius dan istrinya.

Mil kelima

  • Makam Curiazius (Sepulcrum Curiacii Latin) Ini memiliki bentuk silinder memanjang, terletak di bukit tinggi dekat Appian Way. Suatu ketika di daerah ini ada pertempuran keluarga Horace dan Kurasi Romawi.
  • Villa Quintili (Villa dei Quintili) didirikan pada paruh pertama abad ke-2 oleh saudara-saudara Kondin dan Massimo Quintili. Kekayaan dan kesuksesan Kvintiliev membangkitkan kecemburuan pada kaisar Commodus, yang mengeksekusi saudara-saudara dan menyita rumah mereka. Vila dibangun kembali dan diperluas, berubah menjadi salah satu tempat tinggal kaisar. Patung-patung yang ditemukan selama penggalian villa dipindahkan ke museum Vatikan, Louvre, dan Monako.

  • Casal rotondo - Makam jongkok bulat yang berasal dari zaman Republik Romawi. Diyakini bahwa ia melayani sebagai makam untuk Messalo Corvino, seorang pejabat tinggi Romawi abad ke-1. SM Saat ini, didasarkan pada rumah pedesaan, dihiasi dengan tanaman hijau.

Sixth Mile - Brindisi

Sepanjang 6 mil dari Jalan Appian, ada monumen dan makam yang dibuat dalam bentuk monumen persegi panjang basal, tufa dan batu bata.

Sekitar 7 mil, pelancong akan berada di dekat Bandara Ciampino (jarak - kurang dari satu kilometer). Situs arkeologi yang paling luar biasa dari sisa jalan terkenal adalah sisa-sisa Kuil Jupiter Anskur (lat.Jupiter Anxur), yang terletak di Terracina.

Kehidupan modern

Pada tahun 1988, bagian dari wilayah Roma, bersama dengan Appian Way, memperoleh status taman arkeologi (Parco Regionale Della'Appia Antica). Sebagian besar traktat lama sudah tertutup aspal, namun fragmen terkuat dari jalan tersebut dipertahankan dalam bentuk aslinya. Pada akhir pekan dan hari libur, perjalanan bersejarah dilarang.

Dalam seni

The Appian Way terlihat sangat luar biasa sehingga berhasil membuat kesan besar pada pelukis. Yang paling kuno adalah ukiran Giovanni Piranesi abad ke-18. Galeri Tretyakov memamerkan kanvas "The Appian Way at Sunset", oleh Alexander Ivanov, seorang seniman Rusia abad ke-19. Lingkungan Via Appia ternyata tidak kalah indahnya dengan John Chapman dari Amerika, yang menulis siklus 10 lukisan pada akhir abad ke-19.

Komposer Italia abad ke-20, Ottorino Respighi, pada tahun 1924 menulis karya musik muluk “Pines of Rome” yang dibawakan oleh orkestra simfoni. Kondektur yang tidak kalah berbakat, Herbert von Karajan mewujudkan karya ini di dinding-dinding gedung konser terkenal di seluruh dunia. Bagian dari konser, berjudul "Pines of the Appian Way", terdengar sangat dramatis dan mengkhawatirkan.

Bagaimana menuju ke sana

Cara termudah untuk sampai ke Appian Way adalah dari dinding Colosseum. Rute perjalanannya adalah sebagai berikut: selatan di sepanjang Via Celio Vibenna dan Via di San Gregorio - belok tenggara ke Piazza di Porta Capena (Gerbang Capeni dulu di sini). Kemudian ikuti Viale delle Terme di Caracalla dan, mengikuti arah tenggara, lanjutkan sepanjang Via di Porta San Sebastiano. Sebuah jalan tua sempit secara bertahap menggantikan aspal dengan batu paving yang telah lama ditunggu, gerbang St. Sebastian akan menandai awal dari Via Appia Antica.

  • Situs resmi Appian Way: www.parcoappiaantica.it

Tonton videonya: Appian Way, Rome HD (Januari 2020).

Loading...

Pesan Populer

Kategori Roma, Artikel Berikutnya

Perjalanan bulan madu ke Roma di musim panas - apa yang harus dilihat, di mana mengambil foto?
Pernikahan di Italia

Perjalanan bulan madu ke Roma di musim panas - apa yang harus dilihat, di mana mengambil foto?

Fotografer pernikahan Italia Arthur Yakutsevich berbicara tentang berjalan-jalan di pemandangan Roma dengan kekasih Sandy dan David. Hari ini saya ingin menyampaikan kepada Anda kisah penuh warna dengan banyak foto Sandy dan David. Musim panas ini, mereka tiba di ibukota Italia dari Toronto sebulan sebelum pernikahan mereka, yang mereka rencanakan untuk mainkan di kota asal mereka.
Baca Lebih Lanjut
Bagaimana cara menikah dengan orang Italia
Pernikahan di Italia

Bagaimana cara menikah dengan orang Italia

Alexander Sergeyevich Pushkin menulis: "Segala usia tunduk pada cinta." Saya ingat kutipan ini dari tahun-tahun sekolah saya dan selalu setuju dengan pernyataan penyair hebat itu. Seiring waktu, saya juga menyadari bahwa cinta itu tunduk dan semua batasan. Saya adalah warga negara Republik Belarus, dan cinta dan perkawinan mengambil alih saya di Italia. Mengapa italia
Baca Lebih Lanjut
Pernikahan Italia di provinsi Ravenna
Pernikahan di Italia

Pernikahan Italia di provinsi Ravenna

Hari ini kami akan memberi tahu Anda tentang pernikahan Italia klasik. Nicola dan Christiana menikah di kota Faenza, di provinsi Ravenna (di Ravenna), yang terletak sekitar 50 kilometer tenggara Bologna. Kota kecil dengan populasi sekitar 57 ribu orang ini terkenal dengan produk-produk keramiknya dan karena memberi nama untuk faience.
Baca Lebih Lanjut
Pemotretan pernikahan yang menyenangkan di Roma
Pernikahan di Italia

Pemotretan pernikahan yang menyenangkan di Roma

Fotografer pernikahan Italia Luca Panvini (Luca Panvini) khusus untuk situs Italy4.me berbicara tentang pemotretan di Roma pada Oktober 2011. “Christie dan Kevin adalah pasangan Amerika yang menawan yang datang ke Roma untuk berbulan madu. Mereka mencari fotografer dengan portofolio yang tidak biasa, dan menemukan situs saya. Pada pertemuan pertama, menjadi jelas: pemotretan yang menarik direncanakan.
Baca Lebih Lanjut